kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Alasan mengapa orang yang rasional terserang panic buying saat wabah corona menyerang


Kamis, 12 Maret 2020 / 10:18 WIB
Alasan mengapa orang yang rasional terserang panic buying saat wabah corona menyerang
ILUSTRASI. Pengunjung memadati gerai supermarket Superindo di Pulo Mas, Jakarta (2/3/2020).


Sumber: Harian KONTAN,Bloomberg | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Dalam beberapa waktu terakhir, panic buying tengah melanda berbagai negara yang penduduknya terindikasi virus corona. Di Indonesia, panic buying sempat terjadi setelah Presiden Joko Widodo mengumumkan dua kasus positif corona pertama di Indonesia. Tak berbeda dengan Indonesia, di Amerika ada tiga produk diserbu masyarakat, seperti cairan pembersih tangan, tisu pembersih, dan tisu toilet.

Pada waktu itu, Corporate Communication General Manager PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk (AMRT), Nur Rachman mengimbau kepada konsumen untuk berbelanja barang kebutuhan seperti biasa saja tanpa harus melakukan panic buying atau belanja berlebihan menyikapi penyebaran kasus virus corona.

"Tidak perlu belanja berlebihan yang tidak perlu agar kebutuhan semua masyarakat bisa terpenuhi dengan baik," katanya kepada Kontan.co.id, Selasa (03/3).

Baca Juga: Harga jahe, temulawak dan kunyit meroket drastis, ini kata pedagang

Untunglah, aksi panic buying di Indonesia tidak berlangsung lama.

Rupanya, panic buying tidak hanya terjadi di Indonesia. Di China, Hong Kong, Australia, Singapura, bahkan Amerika juga dilanda panic buying akibat penyebaran virus corona.

Lalu apa yang menyebkan hal itu?

Psikolog memandang panic buying sebagai kontrol dari kebutuhan dasar manusia. Dengan penyakit yang sangat menular dan dapat mematikan, epidemi ini melanggar rasa kontrol dengan cara yang mendasar. Jika pembuat kebijakan tidak dapat menemukan cara untuk memulihkan perasaan itu, siklus panik membeli, menimbun, dan kelangkaan hanya akan meningkat.

Baca Juga: Tidak hanya di Indonesia, produk ini juga dilanda panic buying di AS karena corona

"Orang benar-benar tidak dilengkapi secara psikologis untuk memproses hal semacam ini," kata Andrew Stephen, seorang profesor pemasaran di University of Oxford's Said Business School kepada Bloomberg. "Jadi itu hanya membuat kondisi menjadi lebih buruk bagi banyak orang dalam hal ketidakpastian, dan kemudian mereka melakukan apa pun yang perlu mereka lakukan untuk mencoba dan mendapatkan kembali kendali."

Pembelian panik mengancam terjadinya kerusakan nyata. US Surgeon General telah meminta warga Amerika berhenti membeli masker dengan tujuan untuk memastikan bahwa petugas kesehatan memilikinya. Sementara Jepang mengatakan akan memperkenalkan hukuman bagi masker yang dijual kembali. EBay Inc mencekal daftar baru untuk produk kesehatan setelah terjadi pemalsuan harga, di mana harga sanitiser tangan yang biasanya dijual US$ 10 dibanderol seharga US$ 400.

Mari lihat contoh lain. Penyakit ini menyebar ke lebih banyak negara dengan ditemani oleh desas-desus dari Hong Kong tentang kekurangan kertas toilet, misalnya. Tidak lama setelah kasus virus corona mulai muncul di Singapura, kertas toilet mulai menghilang. Di Australia, semakin banyak orang yang melakukan dakwaan terkait dengan kertas toilet yang memicu perkelahian, seperti tren tagar #toiletpapergate dan #toiletpapercrisis.

Baca Juga: Cek ketersediaan di Bulog, Erick Thohir imbau komoditas beras tak dimafiakan

"Bahkan orang-orang yang antre di barisan supermarket untuk membeli kertas toilet, mereka tidak tahu mengapa mereka membeli kertas toilet," kata Andy Yap, seorang profesor perilaku organisasi di kampus sekolah bisnis INSEAD Singapura. "Mereka hanya melihat orang lain melakukannya dan mulai melakukannya sendiri karena mereka takut akan kalah."

Mengatasi kepanikan semacam ini bisa berarti meyakinkan orang-orang bahwa ada cukup tisu toilet untuk semua orang, tetapi yang lebih penting mungkin membuat orang percaya situasi secara umum terkendali, kata Yap. Mungkin tidak ada pemerintah yang melakukan pekerjaan sebaik itu di Singapura.

Baca Juga: Penyebaran virus corona di China sedikit mereda, tapi di luar negeri trennya naik

Meskipun Singapura pada awalnya memiliki rak yang kosong juga, keadaan kembali normal setelah Perdana Menteri Lee Hsien Loong merilis pesan video yang menguraikan langkah-langkah yang bisa dilakukan warga untuk mencegah penyebaran virus. Dia meyakinkan mereka bahwa ada cukup persediaan bahan pokok dan mengatakan penyakit itu nampak tidak begitu mematikan daripada epidemi SARS. Mengikuti pesan, langkah-langkah kontrol yang luas diluncurkan.

"Ini adalah informasi yang memberi orang kontrol lagi," kata Yap. "Dan sekarang kita tahu penularannya tidak seluas itu, orang-orang akan tenang lagi."

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×