kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Sentral China Pertahankan Suku Bunga Acuan Pinjaman


Rabu, 20 September 2023 / 09:55 WIB
Bank Sentral China Pertahankan Suku Bunga Acuan Pinjaman
ILUSTRASI. A woman wearing a mask walks past the headquarters of the People's Bank of China, the central bank, in Beijing, China, as the country is hit by an outbreak of the new coronavirus, February 3, 2020. Bank Sentral China Pertahankan Suku Bunga Acuan Pinjaman.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  SHANGHAI/SINGAPURA - China memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan pinjaman pada hari Rabu (20/9). Keputusan ini sesuai dengan ekspektasi pasar, karena indikasi terbaru menunjukkan stabilisasi ekonomi dan pelemahan yuan, yang mengurangi urgensi untuk pelonggaran moneter.

Data ekonomi terbaru menunjukkan adanya peningkatan di perekonomian terbesar kedua di dunia ini. Sementara itu, pelemahan yuan telah mengurangi kebutuhan bagi pihak berwenang untuk dengan agresif menurunkan suku bunga sebagai upaya menopang pertumbuhan yang melambat.

Suku bunga dasar pinjaman (LPR) satu tahun tetap pada angka 3,45%, sementara LPR lima tahun dipertahankan di 4,20%. Sebagian besar pinjaman baru dan terutang di Tiongkok didasarkan pada LPR satu tahun, dan suku bunga lima tahun mempengaruhi harga hipotek.

Baca Juga: Ekonomi China Bakal Menjadi Penghambat Pertumbuhan Ekonomi Global

Hasil survei Reuters yang melibatkan 29 analis pasar dan pedagang menunjukkan bahwa semua peserta memperkirakan tidak ada perubahan pada LPR satu tahun. Sebagian besar dari mereka juga memprediksi suku bunga lima tahun akan tetap stabil.

Keputusan untuk mempertahankan LPR mengikuti kebijakan bank sentral pekan lalu, yang memutuskan untuk memperpanjang pinjaman kebijakan jangka menengah yang jatuh tempo dan mempertahankan suku bunga.

Suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) berfungsi sebagai acuan bagi LPR. Pasar menganggap MLF sebagai indikasi awal dari setiap perubahan pada pinjaman acuan.

"Pelaksanaan kebijakan moneter masih konsisten, dan ada kemungkinan penurunan LPR di bulan depan," kata Xing Zhaopeng, ahli strategi senior Tiongkok di ANZ. "Margin bunga netto bukan hambatan bagi penurunan suku bunga, mengingat bank telah menurunkan suku bunga deposito."

Baca Juga: Harga Emas Stabil Spot karena Bersiap Untuk Keputusan Penting Bank Sentral

Xing menambahkan bahwa data ekonomi diperkirakan akan terus membaik di kuartal keempat. Efek dari dasar yang rendah akan memastikan pertumbuhan melebihi 5% di kuartal tersebut.

"Dampak kebijakan akan terasa hingga beberapa kuartal mendatang. Kami telah merevisi perkiraan PDB untuk tahun 2023 dan 2024 menjadi 5,1% dan 4,2%," tambahnya.

Pekan lalu, bank sentral Tiongkok mengurangi jumlah uang tunai yang harus disetorkan oleh bank sebagai cadangan untuk kedua kalinya tahun ini, bertujuan meningkatkan likuiditas dan mendukung pemulihan ekonomi.

Baca Juga: Pergerakan Rupiah Menanti Hasil FOMC

Pada bulan Agustus, Tiongkok menurunkan suku bunga acuan pinjaman satu tahun, namun mengejutkan pasar dengan keputusannya mempertahankan suku bunga lima tahun.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×