kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa Jepang Capai Puncak Rekor Tertinggi Sejak 1989


Kamis, 22 Februari 2024 / 16:27 WIB
Bursa Jepang Capai Puncak Rekor Tertinggi Sejak 1989
ILUSTRASI. Seorang pejalan kaki melewati monitor listrik yang menampilkan indeks harga saham berbagai negara di luar bank di Tokyo, Jepang, 22 Maret 2023. Bursa Jepang Capai Puncak Rekor Tertinggi Sejak 1989.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Pada hari Kamis (22/2/2024), saham-saham Jepang mencatat lonjakan ke puncak rekor, memecahkan level terakhir yang terlihat pada tahun 1989 selama masa gemerlap gelembung ekonomi.

Hal ini disebabkan oleh valuasi yang murah dan reformasi perusahaan yang menarik minat uang asing yang mencari alternatif dari pasar China yang sedang mengalami kesulitan.

Rata-rata saham Nikkei naik mencapai 39.156,97 poin, melampaui puncak puncak sepanjang masa intraday yang tercatat sebesar 38.957,44 poin pada hari perdagangan terakhir tahun 1989. Pada hari itu, indeks acuan ditutup pada level 38.915,87, sedangkan pada hari Kamis ini, Nikkei ditutup 2,19% lebih tinggi pada level 39.098,68.

Baca Juga: Bursa Asia Beragam Kamis (22/2) Pagi, Bank of Korea Siap Umumkan Suku Bunganya

Dibutuhkan waktu 34 tahun untuk mencapai level yang sama, yang merupakan rekor bagi pasar utama, dan ini memakan waktu satu dekade lebih lama daripada pemulihan yang diperlukan oleh Wall Street setelah crash tahun 1929 dan Depresi Besar.

"Bagi para trader seperti kami, ini menandai kedatangan era baru," kata Tsutomu Yamada, seorang analis pasar senior di Au Kabucom Securities di Tokyo. "Ini terasa seperti pasar saham memberi tahu kami bahwa kami akhirnya lolos dari deflasi dan dunia baru telah terbuka," tambahnya.

Indeks tersebut telah meningkat hampir 17% sepanjang tahun ini setelah melonjak 28% pada tahun 2023, menjadikannya bursa utama Asia dengan kinerja terbaik. Sementara itu, Nasdaq yang didominasi teknologi melonjak 43% tahun lalu dan naik 6% sejauh ini pada tahun 2024.

Baca Juga: Bursa Global: Dolar dan Saham Melemah Akibat Ekspektasi Penurunan Suku Bunga

Sekitar 20 trader di lantai perdagangan Tokyo dari perusahaan broker Nomura berdiri setelah sesi perdagangan siang dimulai ketika Nikkei melampaui puncak tertinggi tahun 1989. Beberapa di antaranya bertepuk tangan, sementara yang lain bersorak pelan dan ada juga yang hanya menyuarakan "bravo" sendirian.

Keceriaan dan tepuk tangan yang lebih bersemangat pecah di sesi pagi ketika indeks acuan melampaui puncak tertinggi penutupan sebelumnya sebesar 38.915.

Rally Nikkei seolah menantang resesi yang melanda ekonomi Jepang, perang di Eropa dan Timur Tengah, gejolak inflasi global, dan kenaikan suku bunga di seluruh dunia. Paparan perdagangan telah membantu melindunginya dari penurunan permintaan domestik sementara mata uang yang lemah telah meningkatkan pendapatan para eksportir.

Tonggak sejarah ini juga akhirnya menarik garis di bawah puluhan tahun kinerja yang kurang memuaskan yang telah membuat investor global menjauh.

Baca Juga: Bursa Asia Rebound Kamis (15/2) Pagi, Meski PDB Jepang dan Singapura Meleset

"Sulit untuk melebih-lebihkan dampak psikologis bagi masyarakat Jepang dari kembalinya Nikkei, karena satu generasi tidak pernah melihat level tersebut," kata Richard Kaye, manajer portofolio berbasis di Jepang di Comgest. "Magnetisme pasar bisa menarik jumlah likuiditas domestik yang tak terduga," katanya.




TERBARU

[X]
×