kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Energi biru, pertemuan air laut dan air tawar jadi sumber energi baru


Minggu, 25 Agustus 2019 / 04:51 WIB
Energi biru, pertemuan air laut dan air tawar jadi sumber energi baru
ILUSTRASI. Pabrik Reklamasi Air Hyperion dapat memulihkan energi dari campuran air laut, limbah yang diolah.

Reporter: Tri Sulistiowati | Editor: Tri

KONTAN.CO.ID - Garam adalah sumber kekuatan. Tempat bercampurnya air laut dengan air tawar bisa menjadi sumber daya energi terbarukan. Sumber energi ini lazim disebut sebagai energi biru.   

Para peneliti Universitas Standford telah mengembangkan baterai yang tahan lama dan efisien dengan memanfaatkan energi biru ini.

Baca Juga: Berkat perlindungan, ekosistem gunung dalam laut dekat Hawai kembali pulih

Laporan mereka dalam jurnal American Chemical Society (ACS) Omega menggambarkan, baterai semacam itu bisa menjadikan instalasi pengolahan limbah air pantai tidak lagi bergantung pada sumber energi lain.

Kristian Dubrawski, study co-author mengatakan, energi biru merupakan sumber energi terbarukan yang besar dan belum dimanfaatkan.

"Penemuan baterai ini merupakan suatu langkah besar untuk mendapatkan energi tersebut tanpa input energi," jelas Kristian.

Sekedar info, Kristian bekerjasama dengan Craig Criddle dan peneliti lain dari Pusat Penelitian Teknik National Science Foundation (NSF). Lembaga tersebut telah mendanai penelitian tentang penemuan kembali infrastruktur air di perkotaan.

Teknologi ini bisa bekerja di mana pun, tempat bercampurnya air asin dan air tawar.

Baca Juga: Riuh euforia kendaraan listrik, akankah industri hulu migas padam

Halaman Selanjutnya: Pemanfaatan energi biru untuk instalasi air limbah




TERBARU

Close [X]
×