Infeksi COVID-19 China Cetak Rekor Tertinggi

Jumat, 25 November 2022 | 13:33 WIB   Reporter: Selvi Mayasari
Infeksi COVID-19 China Cetak Rekor Tertinggi

ILUSTRASI. Kasus Covid-19 di China melonjak lagi


KONTAN.CO.ID - BEIJING. China mengumumkan jumlah infeksi COVID-19 tertinggi pada Kamis (24/11), dengan penguncian lokal, pengujian massal, dan pembatasan lain yang diberlakukan di sejumlah kota, menambah gejolak dan prospek yang suram pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Dilansir dari Reuters, infeksi di China meningkat lagi hampir tiga tahun setelah pandemi muncul di pusat kota Wuhan. Hal ini pun menimbulkan keraguan pada harapan investor bahwa China akan segera melonggarkan kebijakan ketat nol-COVID, meskipun ada langkah-langkah yang lebih terarah baru-baru ini.

Asal tahu saja, China melaporkan 31.444 infeksi COVID-19 lokal baru pada Rabu (23/11). Jumlah tersebut memecahkan rekor yang dicetak pada 13 April, ketika pusat komersial Shanghai dilumpuhkan oleh penguncian seluruh kota dari 25 juta penduduknya yang akan berlangsung selama dua bulan.

Kali ini, wabah besar dan tersebar luas, dengan yang terbesar terjadi di kota-kota selatan Guangzhou dan Chongqing barat daya, meskipun kota-kota seperti Chengdu, Jinan, Lanzhou dan Xi'an melaporkan ratusan infeksi baru setiap hari.

Pembatasan berdampak pada penduduk yang terkena lockdown dan berdampak kepada produksi di pabrik, termasuk pabrik iPhone terbesar di dunia.

Baca Juga: Kasus COVID-19 Tembus Rekor, Prospek Ekonomi China Semakin Gelap

"Berapa banyak orang yang memiliki tabungan untuk mendukung mereka jika segala sesuatunya terus terhenti?," tanya seorang pria Beijing berusia 40 tahun, manajer sebuah perusahaan asing.

"Dan bahkan jika Anda punya uang untuk tinggal di rumah setiap hari, itu bukan hidup yang sebenarnya," katanya.

Jalan-jalan di Distrik Chaoyang, distrik terpadat di ibu kota, semakin sepi pada minggu ini.

Selain itu, distrik perbelanjaan kelas atas Sanlitun pun hampir sunyi pada hari Kamis, kecuali pengendara pengiriman yang mengantarkan makanan untuk mereka yang bekerja dari rumah.

Broker Nomura pun memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi kuartal IV-2022 menjadi 2,4% secara tahunan (YoY). Sebelumnya Nomura memproyeksi ekonomi China tumbuh 2,8% di kuartal IV-2022.

Nomura pun memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi di tahun 2022 menjadi 2,8% dari 2,9%. Proyeksi itu  jauh di bawah target resmi dari China, yang menargetkan ekonomi tumbuh 5,5% di tahun ini.

"Kami percaya pembukaan kembali masih mungkin menjadi proses yang panjang dengan biaya yang tinggi," tulis Nomura, menurunkan perkiraan pertumbuhan PDB China tahun depan menjadi 4,0% dari 4,3%.

Baca Juga: Singapura Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2023 Berada di Kisaran 0,5%-2,5%

China bersikeras pada nol virus corona, yang merupakan kebijakan khas Presiden Xi Jinping, bahkan ketika sebagian besar dunia mencoba untuk hidup dengan virus, dan itu diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah sistem medis kewalahan.

Kabinet mengakui bahwa ekonomi berada di bawah tekanan, media pemerintah juga mengatakan pada hari Rabu, bahwa China akan memotong cadangan kas bank dan alat kebijakan moneter lainnya pada waktu yang tepat untuk memastikan likuiditas yang cukup, mengisyaratkan bahwa pemotongan rasio persyaratan cadangan (RRR) dapat segera terjadi.

Saham China juga jatuh pada hari Kamis karena kekhawatiran tentang rekor jumlah harian kasus COVID-19 di dalam negeri membayangi optimisme dari stimulus ekonomi baru dan melewatkan peluang saham global untuk naik ke level tertinggi selama dua bulan.

Nomura memperkirakan bahwa lebih dari seperlima dari PDB China berada di bawah penguncian, bagian yang lebih besar dari ekonomi Inggris.

"Penguncian total Shanghai dapat dihindari, tetapi mereka dapat digantikan oleh penguncian sebagian yang lebih sering di sejumlah kota karena lonjakan kasus COVID," tulis para analis.

Sementara penghitungan kasus resmi rendah menurut standar global, China berusaha membasmi setiap rantai infeksi, tantangan yang lebih berat karena menghadapi musim dingin pertamanya melawan varian Omicron yang sangat menular.

Baca Juga: Meleset dari Target, Ekonomi Singapura Tumbuh 4,1% di Kuartal III-2022

China baru-baru ini mulai melonggarkan beberapa norma untuk pengujian massal dan karantina karena tampaknya menghindari tindakan besar-besaran, seperti penguncian di seluruh kota.

Sebaliknya, kota-kota telah menggunakan penguncian yang lebih terlokalisasi dan sering kali tidak diumumkan. Banyak orang di Beijing mengatakan mereka baru-baru ini menerima pemberitahuan tentang penguncian selama tiga hari di kompleks perumahan mereka.

Kota Harbin, di ujung timur laut, pada hari Kamis mengumumkan penguncian beberapa daerahnya.

Banyak kota telah melanjutkan pengujian massal, yang diharapkan China dapat dikurangi karena biaya meningkat. Daerah lain, termasuk Beijing, Shanghai dan kota resor Pulau Hainan di Sanya, telah memiliki pergerakan terbatas dari pendatang baru-baru ini.

Pusat kota Zhengzhou, tempat para pekerja di pabrik besar Foxconn yang membuat iPhone untuk Apple Inc menggelar protes, mengumumkan lima hari pengujian massal di delapan distrik, menjadi yang terbaru untuk menghidupkan kembali tes harian bagi jutaan penduduk.

Perlambatan ekonomi China yang lebih tajam dari perkiraan telah merugikan permintaan domestik, yang akan berdampak pada negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan dan Australia, yang mengekspor produk dan barang senilai ratusan miliar dolar ke negara terbesar kedua di dunia itu.

 

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru