kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45902,04   12,24   1.38%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Iran Serang Israel, Tensi di Timur Tengah Kian Memanas


Minggu, 14 April 2024 / 18:16 WIB
Iran Serang Israel, Tensi di Timur Tengah Kian Memanas
ILUSTRASI. Gedung?konsulat Iran?rata dengan tanah akibat serangan udara militer Israel, di ibu kota Suriah, Damaskus, Suriah 2 April 2024. REUTERS/Firas Makdesi


Sumber: Reuters | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JERUSALEM. Konflik di Timur Tengah makin memanas dengan Israel masih menjadi titik pusatnya. Kali ini, Iran menyerang Israel dengan drone dan rudal pada Sabtu (13/4) malam waktu setempat.

Pada hari Minggu, tensi masih tinggi dengan Iran memperingatkan Israel dan Amerika Serikat akan adanya respons yang jauh lebih besar jika ada pembalasan atas serangan tersebut.

Tak mau tinggal diam, pihak sementara Israel mengatakan kampanye militer mereka di Timur Tengah belum berakhir.

Ancaman perang terbuka yang terjadi di Timur Tengah termasuk dengan negara sekutu semisal Amerika Serikat telah menempatkan kawasan ini dalam kegelisahan karena Washington mengatakan pihaknya tidak mencari konflik dengan Iran namun tidak akan ragu untuk melindungi pasukannya dan Israel.

Baca Juga: Khawatir Konflik Meluas Usai Iran Serang Israel, Pemimpin G7 Langsung Rapat

Teheran sendiri menyebut serangan tersebut dilakukan menyusul dugaan serangan Israel terhadap konsulatnya di Suriah pada tanggal 1 April yang menewaskan komandan utama Garda Revolusi Iran dan menyusul bentrokan berbulan-bulan antara Israel dan sekutu regional Iran, yang dipicu oleh perang di Gaza.

Namun, serangan dari ratusan rudal dan drone, sebagian besar diluncurkan dari dalam Iran, hanya menyebabkan kerusakan kecil di Israel karena sebagian besar ditembak jatuh dengan bantuan sekutu termasuk AS, Inggris, dan Yordania.

“Kita mencegat, kita memukul mundur, bersama-sama kita akan menang,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di media sosial.

Sementara Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan meskipun serangan itu berhasil digagalkan, kampanye militer belum berakhir dan mereka akan terus bersiap untuk menghadapi setiap skenario.

Di sisi lain, misi Iran untuk PBB mengatakan serangan itu bertujuan untuk menghukum kejahatan Israel, namun kini masalah tersebut dianggap sudah selesai.

Baca Juga: Imbas Serangan Israel, Iran Bakal Ambil Tindakan Lebih Defensif

Kepala Staf Angkatan Darat Iran Mayor Jenderal Mohammad Bagheri memperingatkan di televisi bahwa respons mereka akan jauh lebih besar daripada aksi militer kemarin jika Israel membalas serangan Iran.

Ia juga memperingatkan Washington bahwa pangkalan-pangkalan militer mereka juga bisa diserang jika membantu Israel.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×