kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jack Ma Berniat Jual Sahamnya, Alibaba Kehilangan Nilai Pasar US$ 21 Miliar


Minggu, 19 November 2023 / 12:28 WIB
Jack Ma Berniat Jual Sahamnya, Alibaba Kehilangan Nilai Pasar US$ 21 Miliar
ILUSTRASI. Alibaba Kehilangan Nilai Pasar US$ 21 Miliar Setelah Menangguhkan IPO Unit Cloud dan Jack Ma Menjual Sahamnya


Sumber: Forbes | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Grup Alibaba menghebohkan para investor dengan mengumumkan penangguhan rencana pencatatan unit komputasi awannya, sambil juga mengungkapkan niat salah satu pendirinya, Jack Ma, untuk menjual sebagian sahamnya. 

Berita ini mengguncang kepercayaan terhadap raksasa teknologi tersebut dan memunculkan keraguan terhadap restrukturisasi perusahaan yang diumumkan beberapa bulan yang lalu.

Saham perusahaan yang tercatat ganda tersebut turun sebanyak 10,4% di Hong Kong pada Jumat, menyusul penurunan lebih dari 9% di New York sebelumnya, yang mengakibatkan pengurangan lebih dari US$ 20 miliar dari nilai pasar. 

Investor merespons hasil pendapatan Alibaba untuk kuartal September, yang mengungkapkan bahwa manajemen telah membatalkan rencana pemisahan Cloud Intelligence Group.

Baca Juga: Kekayaan Konglomerat Perusahaan Pengiriman Online yang Meledak Saat Pandemi Menyusut

Dalam pengumuman terpisah kepada Sekuritas dan Bursa AS, Alibaba juga mengungkapkan bahwa dua kendaraan kepemilikan pribadi yang terkait dengan trust keluarga pendiri Jack Ma berencana untuk melepas hampir US$ 900 juta saham Alibaba. 

Jack Ma saat ini menempati peringkat keenam sebagai miliarder terkaya di China dengan kekayaan bersih sekitar US$ 25,1 miliar, menurut perkiraan Forbes.

Meskipun juru bicara Alibaba tidak memberikan tanggapan atas permintaan komentar, penundaan IPO menandai langkah mundur dari strategi yang diumumkan pada bulan Mei. 

Pada saat itu, Cloud Intelligence Group mengumumkan niatnya untuk memisahkan diri dari perusahaan induknya dalam 12 bulan, akhirnya menjadi perusahaan yang terdaftar secara independen.

Alibaba menyalahkan kontrol ekspor AS atas pembatalan tersebut, menyatakan bahwa pembatasan yang semakin meluas oleh administrasi Biden terhadap penjualan chip canggih ke China telah menciptakan ketidakpastian bagi unit komputasi awannya. 

Baca Juga: Ini Kelima Tersangka Kasus Robot Trading ATG

Meskipun grup ini berkomitmen untuk terus berinvestasi dalam divisi awannya, yang akan tetap dikelola oleh CEO dan dewan direksinya sesuai dengan rencana restrukturisasi awal yang diumumkan pada bulan Maret.

Analis menyatakan bahwa unit komputasi awan Alibaba menghadapi tantangan lebih mendesak daripada pembatasan ekspor Amerika. Meskipun pembatasan tersebut merugikan kemampuan mereka untuk menyediakan produk terkait kecerdasan buatan, divisi ini mengalami pertumbuhan yang melambat menjadi satu digit, meskipun masih menjadi penyedia layanan awan terbesar di Tiongkok daratan.




TERBARU

[X]
×