kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Kapal Induk Shandong Milik China Melintas Dekat Filipina Menuju Latihan di Pasifik


Rabu, 10 Juli 2024 / 16:23 WIB
 Kapal Induk Shandong Milik China Melintas Dekat Filipina Menuju Latihan di Pasifik
ILUSTRASI. Kapal induk Shandong


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - TAIPEI - Kapal induk China, Shandong, melintas dekat wilayah utara Filipina dalam perjalanannya menuju latihan di Pasifik, kata menteri pertahanan Taiwan pada hari Rabu, saat Taipei melaporkan puluhan pesawat tempur bergabung dengan kapal tersebut untuk latihan.

Manuver kapal induk tersebut melalui perairan yang lebih dekat dengan Filipina daripada Taiwan terjadi di tengah ketegangan yang meningkat antara Beijing dan Manila terkait sengketa teritorial di Laut Cina Selatan.

Taiwan, yang diklaim China sebagai wilayahnya, terus memantau semua pergerakan China mengingat aktivitas militer harian di sekitar pulau tersebut.

Kementerian Pertahanan Taiwan menyatakan bahwa mulai sekitar fajar pada hari Rabu, mereka mendeteksi 36 pesawat militer China, termasuk jet tempur J-16 dan pembom H-6 yang mampu membawa senjata nuklir, terbang ke selatan dan tenggara pulau menuju Pasifik Barat untuk melakukan latihan bersama Shandong.

Baca Juga: Filipina Tuduh Kapal Milik China Melakukan Tindakan Berbahaya di Laut China Selatan

Berbicara kepada wartawan di parlemen sesaat sebelum kementeriannya mengumumkan rincian misi terbaru oleh Shandong, yang ditugaskan oleh China pada 2019, Menteri Pertahanan Taiwan Wellington Koo mengatakan mereka memiliki "pemahaman penuh" tentang pergerakan kapal tersebut.

"Itu tidak melewati Selat Bashi," katanya, mengacu pada jalur air yang memisahkan Taiwan dari Filipina dan biasanya digunakan oleh kapal perang dan pesawat tempur China saat menuju ke Pasifik.

"Itu pergi lebih jauh ke selatan, melalui Selat Balintang, ke Pasifik Barat," tambah Koo, merujuk pada jalur air antara Kepulauan Batanes dan Babuyan di Filipina.

Kementerian pertahanan China tidak menanggapi permintaan komentar.

Militer Filipina mengatakan pihaknya khawatir dengan penempatan kelompok kapal induk China tersebut.

Baca Juga: Laut China Selatan Memanas, Filipina Bakal Beli Lima Kapal Patroli dari Jepang

"Kami menekankan pentingnya menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan ini dan mendesak semua pihak untuk mematuhi hukum dan norma internasional," kata juru bicara Francel Margareth Padilla.

Filipina saat ini terlibat dalam ketegangan dengan China terkait sengketa di Second Thomas Shoal di Laut Cina Selatan.

Pada Selasa malam, Pasukan Bela Diri Jepang mengatakan mereka mendeteksi Shandong bersama dua kapal perusak misil dan satu fregat sekitar 500 km (310 mil) di selatan Kepulauan Okinawa.

Dua kapal angkatan laut Jepang mengamati pergerakan mereka sementara jet tempur Jepang dikerahkan sebagai tanggapan terhadap pesawat yang diluncurkan oleh kapal induk tersebut, kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Taiwan sebelumnya melaporkan Shandong beroperasi di dekat pulau tersebut, termasuk pada bulan Desember ketika melintas di Selat Taiwan beberapa minggu menjelang pemilihan di Taiwan.

Presiden Taiwan Lai Ching-te mengatakan kepada duta besar de facto baru AS untuk Taipei, Raymond Greene, pada hari Rabu bahwa pemerintahannya akan berusaha mempertahankan status quo di Selat Taiwan "di tengah tantangan dan upaya China yang berulang kali untuk mengubahnya."

Greene menekankan komitmen AS untuk mendukung kemampuan Taiwan dalam mempertahankan diri, menurut sebuah pernyataan dari American Institute in Taiwan.

Amerika Serikat adalah pemasok senjata terpenting Taiwan, meskipun tidak memiliki hubungan diplomatik formal.

Taiwan akan mengadakan latihan perang tahunan Han Kuang mulai 22 Juli, dan China telah meningkatkan aktivitasnya menjelang latihan tersebut.

Sejak awal bulan ini, Taiwan melaporkan mendeteksi lebih dari 270 pesawat militer China beroperasi di sekitar pulau tersebut, serta dua patroli "kesiapan tempur gabungan" China dengan pesawat tempur dan kapal perang.

Baca Juga: China Uji Coba Laut Kapal Induk Generasi Terbaru & Tercanggih, Dinamakan Fujian

Salah satu sumber keamanan yang akrab dengan penempatan China di wilayah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa cuaca yang lebih baik di bulan-bulan musim panas adalah saat Cina biasanya melakukan latihan, tetapi mencatat peningkatan pergerakan yang "tidak biasa."

"Situasi keamanan di sekitar Taiwan mengkhawatirkan," tambah sumber tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berkomentar secara publik.

China telah secara terbuka menyatakan ketidaksukaannya terhadap Lai, dan melakukan latihan perang selama dua hari segera setelah ia menjabat pada bulan Mei.

China menyebutnya sebagai "separatis" dan menolak tawaran pembicaraan yang berulang kali dari Lai. Lai menolak klaim kedaulatan Beijing, dengan mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat menentukan masa depan mereka.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×