Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Konsumen di Asia ramai-ramai jual ponsel Huawei karena khawatir suspensi Google

Rabu, 22 Mei 2019 / 19:09 WIB

Konsumen di Asia ramai-ramai jual ponsel Huawei karena khawatir suspensi Google
ILUSTRASI. Logo Huawei

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA/MANILA. Keputusan Presiden Amerika Serikat (AS) memasukkan produsen raksasa teknologi asal China yakni Huawei dalam daftar hitam mendapat respons dari sejumlah negara. Di sejumlah negara di Asia, para penjual telepon seluler menolak menerima perangkat Huawei untuk tukar tambah.

Hal itu dilakukan karena semakin banyaknya konsumen yang ingin menjual telepon Huawei mereka sebab khawatir Google menangguhkan bisnisnya dengan Huawei.


Mengutip Reuters, Rabu (22/5), sejumlah pelanggan Huawei di Singapura dan Filipina telah bergegas menjual ponsel Huawei mereka. Namun sejumlah penjualan telepon genggam menolak membelinya.

"Jika kita membeli sesuatu yang tidak berguna, bagaimana kita akan menjualnya ?," kata Dylan On, seorang salesman di Wanying Pte Ltd, sebuah toko ritel dan reparasi Singapura.

"Bukan berarti Huawei adalah produk yang buruk. Ini produk yang sangat bagus. Hanya saja tidak ada yang mau membelinya sekarang karena kebijakan AS," katanya, seraya menambahkan bahwa ia ingin menjual stok Huawei yang ada secara online kepada pembeli luar negeri dengan harapan mereka kurang mengetahui kejadian terkini.

Terkait kejadian ini, Huawei tidak menanggapi permintaan komentar.

Perusahaan Huawei mengatakan sedang mengembangkan perangkat lunak ponsel sendiri dan masih dapat menggunakan versi "open source" Android yang tidak memiliki akses ke aplikasi Google.

Huawei juga melanjutkan peluncuran telepon baru di Inggris pada hari Selasa, bahkan ketika jumlah pengguna perangkat yang diperdagangkan meningkat di Asia.

"Sebelumnya, sekitar lima orang sehari ingin menjual ponsel Huawei mereka. Namun karena kebijakan Trump, jumlah penjual ponsel Huawei melonjak menjadi 20 orang dalam dua hari terakhir," kata Zack, seorang salesman di Mobile Square di Singapura yang menolak menyebutkan nama belakangnya.

"Biasanya, Anda akan melihat orang yang ingin menukar ponsel lama mereka karena mereka ingin menggantinya dengan yang baru," tambahnya. "Sekarang Anda melihat orang-orang ingin berdagang dengan yang terbaru."

Carousell, pasar online paling populer di Singapura, mengatakan jumlah penjualan ponsel Huawei lebih dari dua kali lipat pada hari ketika Trump memasukan perusahaan ini dalam daftar hitam.

Smartphone Huawei memiliki 14% pangsa pasar Singapura tahun lalu, menurut perusahaan riset Canalys.

Filipina

Bukan hanya di Singapura, penjual telepon seluler di Filipina juga menjauhi produk Huawei. “Kami tidak lagi menerima telepon Huawei. Ini tidak akan dibeli oleh klien kami lagi, ”Hamida Norhamida, seorang pramuniaga telepon baru dan bekas di pusat perbelanjaan Greenhills Manila mengatakan kepada Reuters.

Ia menambahkan bahwa ia merasa lega telah menjual saham Huawei P30 Pro sebelum pengumuman Google Senin. Penjual ponsel lain di Greenhills mengatakan dia hanya akan membeli ponsel Huawei dengan diskon 50%.

"Menjualnya akan menjadi taruhan," kata pramuniaga itu, yang akan menyebut namanya hanya sebagai Thelma.

Tetapi beberapa melihat ini sebagai kesempatan untuk mendapatkan ponsel berkualitas dengan harga murah. "Reaksi langsung saya adalah khawatir bahwa Huawei saya saat ini bisa menjadi tidak berharga," Xin Yi, mahasiswa berusia 24 tahun dari Singapura, mengatakan kepada Reuters.

"Tapi Google mengatakan pengguna Huawei saat ini tidak akan terpengaruh ... setelah itu, aku merasa lega," lanjutnya.

Dia menambahkan bahwa dia sekarang berada di pasar untuk mencari model Huawei baru dengan harga murah.

Sebelumnya pada hari Rabu, perusahaan telekomunikasi Jepang KDDI Corp dan merek ponsel murah SoftBank Corp Ymobile mengatakan mereka akan menunda peluncuran smartphone Huawei P30 Lite yang akan mulai dijual pada hari Jumat.


Sumber : Reuters
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0429 || diagnostic_web = 0.3079

Close [X]
×