kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Korban virus corona berjatuhan, Xi Jinping: China bisa mengatasi iblis ini


Rabu, 29 Januari 2020 / 06:20 WIB
Korban virus corona berjatuhan, Xi Jinping: China bisa mengatasi iblis ini
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping. REUTERS/Jason Lee TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: South China Morning Post | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Presiden China Xi Jinping pada hari Selasa (28/1/2020) mengatakan, wabah virus corona Wuhan adalah "iblis" yang memengaruhi kesehatan global. Terkait hal itu, dia menjanjikan transparansi krisis saat jumlah korban terinfeksi semakin melonjak pada Selasa.

Melansir South China Morning Post, saat pertemuan dengan manajer umum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, Xi mengatakan bahwa China yakin dapat mengatasi krisis dan bahwa ia percaya masyarakat internasional akan menilai penyebaran dengan cara yang "obyektif, adil, tenang dan rasional".

"Epidemi itu iblis dan kita tidak bisa membiarkan iblis ini bersembunyi," kata media pemerintah mengutip Xi. "Pemerintah China selalu mengadopsi sikap terbuka, transparan, dan bertanggung jawab terhadap penyampaian informasi yang tepat waktu tentang epidemi, di dalam negeri dan ke negara lain."

Baca Juga: Apple membantu Wall Street rebound dari kekhawatiran virus corona

Pertemuan itu terjadi ketika jumlah kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia melonjak menjadi lebih dari 4.600, dengan 106 kematian - semuanya di daratan China. Ada 1.771 infeksi baru di China daratan pada hari Selasa - lompatan satu hari terbesar sejak wabah dimulai pada bulan Desember.

Berbagai negara, termasuk Korea Selatan, Jepang, Amerika Serikat, Jerman, Spanyol, dan India, mengatakan mereka mempertimbangkan rencana untuk mengevakuasi warganya yang terdampar di Wuhan, provinsi Hubei - pusat penyebaran wabah itu.

Baca Juga: Mengenal BlueDot, startup yang pertama mendeteksi penyebaran virus corona

South China Morning Post yang mengutip media pemerintah China menulis, Tedros mengatakan bahwa China telah mengambil tindakan cepat untuk menghentikan penyebaran dan penanganannya terhadap krisis telah menjadi contoh bagi negara lain untuk mengikuti.

Dia mengatakan penilaian wabah harus didasarkan pada sains dan fakta, bukan reaksi berlebihan.

Dalam pertemuan terpisah dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi, Tedros mengatakan WHO mengetahui bahwa beberapa negara berencana untuk mengevakuasi warganya, tetapi badan tersebut menyarankan agar tidak semua orang harus tetap tenang.

Baca Juga: Wall Street rebound pasca WHO meyakini China bisa atasi penyebaran virus corona

WHO juga mengatakan Tedros dan Xi membahas cara-cara untuk melindungi warga China dan warga asing di daerah yang terkena virus korona dan "kemungkinan alternatif" untuk evakuasi.




TERBARU

Close [X]
×