kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.002,80   -8,07   -0.80%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pasukan Rusia Menumpuk di Perbatasan, Ukraina Khawatir Serangan Besar-besaran Terjadi


Jumat, 03 Februari 2023 / 15:23 WIB
Pasukan Rusia Menumpuk di Perbatasan, Ukraina Khawatir Serangan Besar-besaran Terjadi
ILUSTRASI. Tentara Ukraina menyiapkan peluru meriam sebelum menembakkannya ke arah posisi pasukan Rusia, di tengah serangan Rusia terhadap Ukraina, di wilayah Donetsk, Ukraina 1 Januari 2023. Pasukan Rusia Menumpuk di Perbatasan, Ukraina Khawatir Serangan Besar.


Sumber: NBC News | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  KYIV. Jelang peringatakan satu tahun invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari nanti, Kyiv mengeluarkan peringatakan yang semakin mendesak akan persiapan serangan besar-besaran yang disiapkan Moskow.

Ukraina menuding, Presiden Rusia Vladimir Putin tengah mempersiapkan serangan baru yang besar untuk memperingati setahun invansi.

Para pejabat Ukraina mengatakan mereka khawatir bahwa militer Rusia sedang berkumpul kembali dan mempersiapkan serangan yang dirancang untuk mengubah gelombang perang demi kemenangan Moskow. Pasukan Rusia didukung ratusan ribu wajib militer yang dipanggil pada musim gugur lalu.

“Kita harus memahami bahwa ancaman serangan baru dan lainnya akan tetap ada sampai kita mengalahkan Rusia,” kata Yuriy Sak, seorang pejabat senior kementerian pertahanan, kepada NBC News dalam sebuah wawancara Kamis.

Baca Juga: Tentara Rusia dalam Bahaya Jika Senjata Baru Ukraina Digunakan

Serangan musim semi telah lama diprediksi oleh para pejabat dan analis Barat, dengan Kremlin sangat ingin mengambil inisiatif setelah musim dingin yang parah yang didahului oleh pertempuran selama berbulan-bulan.

Berbicara kepada media Prancis Rabu, Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov mengatakan Rusia memiliki 500.000 tentara yang siap untuk serangan dalam beberapa minggu mendatang, hampir dua kali lipat jumlah yang diumumkan Putin yang dia mobilisasi pada bulan September.

“Secara resmi, mereka mengumumkan 300.000, tetapi ketika kami melihat pasukan di perbatasan, menurut penilaian kami jauh lebih banyak,” katanya.

Pejabat Ukraina telah mengeluarkan peringatan, tetapi komentarnya adalah deskripsi paling rinci tentang apa yang dilihat Kyiv sebagai ancaman yang akan segera terjadi.

Reznikov, yang berada di Paris untuk menekan pemerintah Prancis mengirimkan senjata, mengatakan Rusia kemungkinan akan menyerang dari timur atau selatan.

Baca Juga: Waktu Melaut Kapal Perang AS Makin Berkurang Karena Rusak

Tetapi para pemimpin di Kyiv sekarang mengatakan bahwa Rusia telah mengumpulkan kekuatan besar yang siap untuk menyerang segera, menjelang peringatan 24 Februari.

Di timur, komandan Ukraina menghadapi pilihan yang menyakitkan apakah akan mundur dari kota Bakhmut atau mempertahankan posisi mereka meskipun ada kerugian dan meningkatnya risiko pengepungan d  pertarungan sengit yang mengambil simbolis, serta kepentingan strategis.

“Karena pasukan utama mereka terkonsentrasi di timur, kami memperkirakan mereka akan memulai serangan di sana, mungkin di sekitar Bakhmut,” kata Sak.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×