kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Putin Berencana Membuat Kyiv Bertekuk Lutut, Ini Janji Zelensky


Kamis, 10 Maret 2022 / 06:23 WIB
Putin Berencana Membuat Kyiv Bertekuk Lutut, Ini Janji Zelensky
ILUSTRASI. Para pejabat AS dan Ukraina percaya bahwa fokus utama Putin tetap pada Kyiv. Ukrainian Presidential Press Service/Handout via REUTERS


Sumber: Storyful,Axios | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Analis militer mengatakan, Presiden Rusia Vladimir Putin kemungkinan besar tidak akan bisa merebut Kyiv tanpa menghancurkan sebagian besar kota dan membuat penduduknya melakukan pengepungan brutal. Namun, lanjut mereka, Putin memiliki rekam jejak melakukan hal itu.

Mengutip Axios, para pejabat AS dan Ukraina percaya bahwa fokus utama Putin tetap pada Kyiv, bahkan setelah rencananya untuk segera mengambil alih kota dan memaksa penyerahan dari pemerintah digagalkan. 

Pembela kota - tentara dan warga sipil - sangat memusuhi penjajah dan bersiap untuk bertarung.

Menurut anggota Parlemen Maryan Zablotskyy dari partai Presiden Volodymyr Zelensky, penduduk Kyiv sudah menimbun makanan, obat-obatan, dan kebutuhan pokok lainnya untuk persiapan pengepungan. Zablotskyy sendiri memilih untuk tetap berada di kota.

Selain tentara dan polisi, sekitar 30.000 penduduk Kyiv secara sukarela mempertahankan kota dan telah menerima senjata, katanya.

Baca Juga: 500 Warga India Daftar untuk Perang di Ukraina Melawan Rusia

“Jadi pada dasarnya, Kyiv berubah menjadi benteng, dan semua orang mengharapkan serangan besar-besaran di Kyiv,” katanya kepada Axios.

12 hari setelah perang, telah terjadi pertempuran di pinggiran kota dan pengeboman lebih dekat ke pusat, tetapi seorang pejabat senior Pentagon mengatakan kepada wartawan bahwa pergerakan utama masih terhenti di luar kota.

Michael Kofman, seorang ahli terkemuka militer Rusia di Pusat Analisis Angkatan Laut, mengatakan bahwa menyaksikan konvoi besar Rusia bergerak perlahan menuju Kyiv untuk membantu mengepung kota memberinya situasi getaran Grozny 1999 yang sangat buruk. Ini merupakan sebuah referensi ke tempat yang terkenal pemboman brutal Rusia dan penangkapan ibukota Chechnya.

Baca Juga: Rusia: Ada Beberapa Kemajuan dalam Negosiasi dengan Ukraina untuk Selesaikan Konflik




TERBARU

[X]
×