kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Rusia Gempur Ukraina dengan Rudal Jelajah Kalibr, Begini Kemampuannya


Senin, 21 Maret 2022 / 23:05 WIB
Rusia Gempur Ukraina dengan Rudal Jelajah Kalibr, Begini Kemampuannya


Sumber: Al Jazeera,Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Bukan cuma rudal hipersonik Kinzhal, Rusia juga menggempur Ukraina dengan rudal jelajah Kalibr. Begini kemampuan rudal jelajah Kalibr.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Mayor Jenderal Igor Konashenkov mengatakan, militernya juga menyerang Ukraina dengan rudal jelajah dari kapal perang di Laut Hitam dan Kaspia.

“Rudal jelajah Kalibr diluncurkan dari perairan Laut Hitam terhadap pabrik Nizhyn yang memperbaiki kendaraan lapis baja Ukraina yang rusak dalam pertempuran,” katanya, Minggu (20/3), seperti dikutip Al Jazeera.

Kalibr adalah rudal jelajah Rusia yang memiliki jangkauan sekitar 1.500 hingga 2.500 km. Rudal ini menjadi andalan Angkatan Laut Rusia untuk menyerang target darat.

Rudal ini pernah Angkatan Laut Rusia gunakan dalam perang di Suriah. Saat ini, Kalibr, Barat memberi nama SS-N-30A Sagaris, merupakan salah satu senjata yang paling penting dan mematikan milik Rusia. 

Baca Juga: Meski Terkepung, Ukraina Tolak Seruan Rusia untuk Serahkan Kota Mariupol

Rudal Kalibr sangat serbaguna karena bisa ditembakkan dari sistem peluncuran vertikal umum yang dapat digunakan dari berbagai jenis kapal perang dan kapal selam. 

Bahkan, mengutip Missile Threat, Kalibr bisa menjadi senjata kapal perang jenis korvet, sehingga memiliki kemampuan ofensif yang signifikan untuk menyerang target darat. 

Dan, menurut Konashenkov, Rusia kembali menyerang Ukraina dengan rudal hipersonik Kinzhal yang menghantam depot bahan bakar Ukraina di Kostiantynivka, dekat Pelabuhan Mykolaiv di Laut Hitam.

Serangan tersebut menandai hari kedua berturut-turut Rusia menggunakan Kinzhal, senjata yang mampu menyerang target sejauh 2.000 km  dengan kecepatan 10 kali kecepatan suara.

Konashenkov menambahkan, serangan lain oleh rudal yang diluncurkan dari udara itu menghantam sebuah fasilitas di Ovruch di Wilayah Zhytomyr Utara Ukraina, di mana para pejuang asing dan pasukan khusus Ukraina bermarkas.

Baca Juga: Slovakia Mulai Terima Sistem Pertahanan Udara Patriot dari NATO, Siap Bantu Ukraina




TERBARU

[X]
×