kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

SpaceX Milik Elon Musk Bangun Jaringan Satelit Mata-mata Intelijen Amerika Serikat


Minggu, 17 Maret 2024 / 07:05 WIB
SpaceX Milik Elon Musk Bangun Jaringan Satelit Mata-mata Intelijen Amerika Serikat
ILUSTRASI. Pada hari Selasa (21/11/2023), Korea Utara mengumumkan keberhasilannya meletakkan satelit mata-mata pertamanya di orbit dan berjanji akan meluncurkan lebih banyak dalam waktu dekat, menantang kecaman internasional dari Amerika Serikat dan sekutunya. Foto : Tangkapan layar/ KCNA


Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON - SpaceX sedang membangun jaringan ratusan satelit mata-mata di bawah kontrak terklasifikasi dengan sebuah badan intelijen AS, lima sumber yang akrab dengan program tersebut mengatakan, menunjukkan hubungan yang semakin dalam antara perusahaan antariksa milik miliarder entrepreneur Elon Musk dan lembaga keamanan nasional.

Jaringan ini sedang dibangun oleh unit bisnis Starshield SpaceX dalam sebuah kontrak senilai $1,8 miliar yang ditandatangani pada tahun 2021 dengan National Reconnaissance Office (NRO), sebuah lembaga intelijen yang mengelola satelit mata-mata, kata para sumber tersebut.

Rencana ini menunjukkan sejauh mana keterlibatan SpaceX dalam proyek-proyek intelijen dan militer AS dan menggambarkan investasi yang lebih dalam dari Pentagon ke dalam sistem satelit di orbit rendah yang luas, bertujuan untuk mendukung pasukan darat.

Baca Juga: UE: Platform X Milik Elon Musk adalah Sumber Disinformasi Terbesar

Jika berhasil, kata para sumber tersebut, program ini akan secara signifikan meningkatkan kemampuan pemerintah AS dan militer untuk dengan cepat mengidentifikasi target potensial hampir di mana pun di dunia.

Kontrak tersebut menandakan kepercayaan yang semakin tumbuh oleh lembaga intelijen terhadap sebuah perusahaan yang pemiliknya telah bentrok dengan administrasi Biden dan memicu kontroversi atas penggunaan konektivitas satelit Starlink di perang Ukraina, kata para sumber tersebut.

The Wall Street Journal melaporkan pada bulan Februari tentang adanya kontrak Starshield terklasifikasi senilai $1,8 miliar dengan sebuah lembaga intelijen yang tidak diketahui tanpa menguraikan tujuan program tersebut.

Laporan Reuters mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa kontrak SpaceX adalah untuk sistem mata-mata baru yang kuat dengan ratusan satelit yang dilengkapi dengan kemampuan pemetaan Bumi yang dapat beroperasi sebagai kawanan di orbit rendah, dan bahwa lembaga mata-mata yang bekerja sama dengan perusahaan Musk adalah NRO.

Baca Juga: Bisnis Internet Nasional Terancam Kehadiran Starlink Milik Elon Musk

Reuters tidak dapat menentukan kapan jaringan baru dari satelit akan mulai beroperasi dan tidak dapat menetapkan perusahaan lain yang menjadi bagian dari program tersebut dengan kontrak mereka sendiri.

SpaceX, operator satelit terbesar di dunia, tidak menanggapi beberapa permintaan komentar tentang kontrak tersebut, peran perusahaan dalam kontrak tersebut, dan detail peluncuran satelit. Pentagon mengacu permintaan komentar ke NRO dan SpaceX.

Dalam sebuah pernyataan, NRO mengakui misi untuk mengembangkan sistem satelit yang canggih dan kemitraan dengan lembaga pemerintah lain, perusahaan, lembaga penelitian, dan negara-negara lain, tetapi menolak untuk berkomentar tentang temuan Reuters tentang sejauh mana keterlibatan SpaceX dalam upaya tersebut.

"National Reconnaissance Office sedang mengembangkan sistem intelijen, pengawasan, dan pengintaian di luar angkasa yang paling mampu, beragam, dan tangguh yang pernah ada," kata seorang juru bicara.

Baca Juga: Walmart Tak Lagi Memasang Iklan di Platform X Milik Elon Musk

Para satelit dapat melacak target di daratan dan membagikan data tersebut dengan pejabat intelijen dan militer AS, kata para sumber tersebut. Pada prinsipnya, itu akan memungkinkan pemerintah AS untuk dengan cepat menangkap gambaran yang berkelanjutan tentang aktivitas di daratan hampir di mana pun di dunia, membantu operasi intelijen dan militer, tambah mereka.

Sekitar sebelas prototipe telah diluncurkan sejak tahun 2020, di antara satelit-satelit lainnya di roket Falcon 9 milik SpaceX, kata tiga sumber tersebut.

Basis data pemerintah AS tentang objek di orbit menunjukkan beberapa misi SpaceX yang telah menerbangkan satelit yang tidak pernah diakui baik oleh perusahaan maupun pemerintah. Dua sumber mengonfirmasi bahwa itu adalah prototipe untuk jaringan Starshield.

Semua sumber tersebut meminta untuk tetap anonim karena tidak diizinkan untuk membahas program pemerintah AS.

Baca Juga: Modal Tweet Dapat Duit, Begini Cara Hasilkan Uang di X Milik Elon Musk

Pentagon sudah menjadi pelanggan besar SpaceX, menggunakan roket Falcon 9-nya untuk meluncurkan muatan militer ke angkasa. Satelit prototipe pertama Starshield, diluncurkan pada tahun 2020, adalah bagian dari kontrak terpisah senilai sekitar $200 juta yang membantu posisi SpaceX untuk penghargaan selanjutnya senilai $1,8 miliar, kata salah satu sumber.

Jaringan Starshield yang direncanakan terpisah dari Starlink, konstelasi broadband komersial yang terus berkembang milik SpaceX yang memiliki sekitar 5.500 satelit di ruang angkasa untuk menyediakan internet hampir global kepada konsumen, perusahaan, dan lembaga pemerintah.

Konstelasi mata-mata terklasifikasi ini merupakan salah satu kemampuan paling dicari oleh pemerintah AS di luar angkasa karena dirancang untuk menawarkan liputan paling persisten, meresahkan, dan cepat terhadap aktivitas di Bumi.

Baca Juga: Startup Kecerdasan Buatan Milik Elon Musk Cari Dana hingga US$ 6 Miliar

"Tidak ada yang bisa bersembunyi," kata salah satu sumber tentang kemampuan potensial sistem ini, ketika menggambarkan jangkauan jaringan tersebut.

Musk, juga pendiri dan CEO Tesla TSLA.O serta pemilik perusahaan media sosial X, telah mendorong inovasi di bidang antariksa tetapi telah menyebabkan frustrasi di antara beberapa pejabat di administrasi Biden karena kendali masa lalunya atas Starlink di Ukraina, di mana militer Kyiv menggunakannya untuk komunikasi yang aman dalam konflik dengan Rusia. Wewenang itu atas Starlink di zona perang oleh Musk, bukan militer AS, menciptakan ketegangan antara dia dan pemerintah AS.

Sejumlah cerita Reuters telah menguraikan bagaimana operasi manufaktur Musk, termasuk di SpaceX, telah merugikan konsumen dan pekerja.

Jaringan Starshield adalah bagian dari persaingan yang semakin intensif antara AS dan pesaingnya untuk menjadi kekuatan militer dominan di luar angkasa, sebagian dengan memperluas sistem satelit mata-mata jauh dari wahana antariksa yang besar dan mahal di orbit lebih tinggi. Sebaliknya, jaringan yang luas dan berada di orbit rendah dapat memberikan pemetaan yang lebih cepat dan hampir konstan dari Bumi.

China juga berencana untuk mulai membangun konstelasi satelitnya sendiri, dan Pentagon telah memperingatkan ancaman senjata luar angkasa dari Rusia, yang bisa mampu menonaktifkan seluruh jaringan satelit.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×