kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45670,77   -28,01   -4.01%
  • EMAS926.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Tony Blair ingatkan Partai Buruh Inggris akan 'perangkap gajah' Boris Johnson


Senin, 02 September 2019 / 17:43 WIB
Tony Blair ingatkan Partai Buruh Inggris akan 'perangkap gajah' Boris Johnson
Mantan PM Inggris Tony Blair

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson tengah mengadakan pemilihan "perangkap gajah" untuk opoisisi yakni Partai Buruh yang harus dihindari, kata mantan Perdana Menteri dari Partai Buruh Tony Blair pada Senin.

“Boris Johnson tahu bahwa jika Brexit yang bukan-transaksi berdiri dengan sendirinya sebagai proposisi, ia mungkin gagal tetapi jika ia mencampurkannya dengan pertanyaan Corbyn dalam pemilihan umum, ia dapat berhasil meskipun mayoritas menentang Brexit yang tidak ada kesepakatan, karena beberapa mungkin lebih takut pada Corbyn menjadi Perdana Menteri, ”kata Blair seperti dilansir Reuters, Senin (2/9).

Baca Juga: Boris Johnson ancam usir anggota parlemen Partai Konservatif yang tolak Brexit

Ia melanjutkan, pemimpin buruh Jeremy Corbyn menurutnya harus melihat pemilihan sebelum Brexit diputuskan karena ada perangkap gajah itu.

Johnson telah berjanji untuk memberikan Brexit pada tanggal 31 Oktober apakah dia menyetujui kesepakatan baru dengan Uni Eropa atau tidak.

Anggota parlemen oposisi - dan sebuah kontingen dari Konservatif Johnson mulai Selasa - akan berusaha membuat undang-undang minggu ini untuk menghentikan kemungkinan tidak ada kesepakatan.

Johnson telah mengancam akan mengusir para anggota parlemen Konservatif jika mereka menggagalkan rencana Brexitnya dengan memberikan suara dengan oposisi, suatu langkah yang akan menghapus mayoritasnya yang sudah ramping dan membuat kemampuannya untuk memerintah sangat sulit.

Dia kemudian bisa mencari pemilihan untuk memecah kebuntuan.

Baca Juga: Parlemen Inggris dibekukan, poundsterling cenderung mendatar

Pemimpin House of Commons Jacob Rees-Mogg mengatakan undang-undang pemberontak akan dianggap masalah kepercayaan pada pemerintah.

"Penting bagi pemerintah untuk membangun kepercayaan House of Commons dan ini pada dasarnya adalah masalah kepercayaan: Siapa yang harus mengendalikan agenda legislatif, Jeremy Corbyn atau Boris Johnson?" Kata Rees-Mogg.

Blair mengatakan, Brexiteers sedang menjebak, "seolah-olah didorong ke pemilihan, sementara secara aktif mempersiapkan diri untuk pemilihan". "Jika Pemerintah mencoba untuk memaksakan pemilihan sekarang, Partai Buruh harus memilih menentangnya," katanya.

Baca Juga: Militer Rusia sebut serangan AS di Idlib Suriah mengancam gencatan senjata

Pemilihan akan dibingkai sebagai pilihan antara Johnson yang memberikan Brexit plus program Konservatif populis atau mengubah negara, ekonomi dan keamanannya ke Corbyn dan kelompok kecil pembantunya dari kiri, kata Blair.

Dia mengatakan tantangan pemilihan sebelum Brexit telah diputuskan adalah "sangat jelas", dan peringkat polling Corbyn tidak menunjukkan dia bisa menang.




TERBARU

Close [X]
×