kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Xi Jinping Sebut Campur Tangan Asing Tak Bisa Hentikan Reuni Keluarga China & Taiwan


Rabu, 10 April 2024 / 19:58 WIB
Xi Jinping Sebut Campur Tangan Asing Tak Bisa Hentikan Reuni Keluarga China & Taiwan
Presiden China Xi Jinping dan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou (kanan) tersenyum saat memasuki kamar di Hotel Shangri-la tempat mereka akan bertemu, di Singapura 7 November 2015. REUTERS/Joseph Nair


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Presiden China Xi Jinping menyatakan pada hari Rabu (10/4/2024) bahwa tidak ada campur tangan eksternal yang dapat menghentikan "reuni keluarga" antara Taiwan dan Tiongkok daratan. 

Ini disampaikan dalam pertemuan antara Xi Jinping dan mantan Presiden Taiwan, Ma Ying-jeou. Xi menegaskan bahwa tidak ada masalah yang tidak dapat dibicarakan antara kedua belah pihak.

Sejak tahun 1949, ketika pemerintahan Republik Tiongkok melarikan diri ke Taiwan setelah kalah dalam perang saudara melawan rezim komunis Mao Zedong, belum ada pemimpin Taiwan yang mengunjungi Tiongkok daratan. 

Baca Juga: Taiwan: China Gunakan Gempa Taiwan untuk Perang Psikologis

Namun, Ma Ying-jeou, yang menjabat sebagai presiden Taiwan dari tahun 2008 hingga 2016, menjadi pemimpin Taiwan pertama yang mengunjungi China daratan pada tahun lalu. Kunjungan tersebut menandai upaya untuk memperbaiki hubungan antara dua pihak di tengah meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan.

Dalam pertemuan kali ini di Beijing, Xi Jinping menegaskan bahwa warga di kedua sisi Selat Taiwan adalah warga Tiongkok, dan campur tangan eksternal tidak dapat menghentikan "reuni keluarga" antara mereka. 

Dia tidak secara spesifik menyebutkan campur tangan eksternal apa yang dimaksud, namun umumnya merujuk pada dukungan yang diterima Taiwan dari negara-negara Barat seperti Amerika Serikat, yang membuat marah Beijing, terutama dalam hal penjualan senjata.

Xi juga menegaskan bahwa tidak ada masalah yang tidak dapat dibicarakan antara kedua belah pihak. Namun, China terus menggunakan tekanan militer dan politik untuk menegaskan klaim kedaulatannya atas Taiwan. 

Baca Juga: Taiwan DIlanda Gempa, Pasar Cip Semikonduktor Semakin Rentan

Di sisi lain, Ma Ying-jeou menekankan bahwa ketegangan di Selat Taiwan menyebabkan kekhawatiran di kalangan warga Taiwan. Dia berpendapat bahwa perang antara kedua belah pihak akan merugikan semua pihak.

Dewan Urusan Daratan Taiwan menyesalkan bahwa Ma Ying-jeou tidak menyampaikan desakan rakyat Taiwan secara terbuka untuk mempertahankan kedaulatan dan sistem demokrasi Republik Tiongkok, yang tetap menjadi nama resmi Taiwan. 

Mereka menekankan pentingnya penyelesaian perbedaan antara China dan Taiwan melalui dialog yang penuh hormat dan rasional.

Xi Jinping menyebut Ma Ying-jeou sebagai "Tuan Ma Ying-jeou" tanpa menyebutkannya sebagai mantan presiden, mengingat tidak adanya pengakuan resmi antara kedua pihak. Begitu pula, Ma menyebut Xi sebagai ketua Partai Komunis - sekretaris jenderal.

Baca Juga: Tuding China Berupaya Meretas KPU Inggris dan Parlemen, Inggris Kenakan Sanksi China

Meskipun Xi jarang memberikan pernyataan publik tentang Taiwan, China terus menekankan klaimnya atas pulau tersebut. Mereka menolak untuk berbicara dengan Presiden Tsai Ing-wen kecuali jika dia menerima bahwa Taiwan adalah bagian dari "satu Tiongkok".

Saat ini, Ma Ying-jeou masih menjadi anggota senior dari Kuomintang (KMT), partai oposisi utama di Taiwan. KMT menganjurkan hubungan dekat dengan China dan dialog, meskipun menyangkal keras bahwa mereka pro-Beijing.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×