kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

7 Pekerja Bantuan Badan Amal Pangan Tewas Akibat Serangan Udara Israel di Gaza


Selasa, 02 April 2024 / 15:25 WIB
7 Pekerja Bantuan Badan Amal Pangan Tewas Akibat Serangan Udara Israel di Gaza
ILUSTRASI. Organisasi bantuan pangan World Central Kitchen (WCK) mengatakan pada Selasa (2 April) bahwa serangan Israel menewaskan tujuh pekerjanya. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Organisasi bantuan pangan World Central Kitchen (WCK) mengatakan pada Selasa (2 April) bahwa serangan Israel menewaskan tujuh pekerjanya di Jalur Gaza.

Warga negara dari Australia, Inggris dan Polandia termasuk di antara korban jiwa.

Para pekerja tersebut, yang juga termasuk warga Palestina dan berkewarganegaraan ganda Amerika Serikat dan Kanada, bepergian dengan dua mobil lapis baja berlogo WCK dan kendaraan lain, kata badan amal yang berbasis di AS itu dalam sebuah pernyataan.

Meskipun melakukan koordinasi gerakan dengan Angkatan Pertahanan Israel (IDF), konvoi tersebut diserang ketika meninggalkan gudang Deir al-Balah, setelah menurunkan lebih dari 100 ton bantuan makanan kemanusiaan yang dibawa ke Gaza melalui laut, kata WCK.

Baca Juga: Israel Bersedia Buka Akses Bantuan ke Gaza Asalkan UNRWA Dibubarkan

“Ini bukan hanya serangan terhadap WCK, ini adalah serangan terhadap organisasi kemanusiaan yang muncul dalam situasi paling mengerikan di mana makanan digunakan sebagai senjata perang,” kata Erin Gore, kepala eksekutif World Central Kitchen.

“Ini tidak bisa dimaafkan.”

World Central Kitchen, yang didirikan oleh koki selebriti Jose Andres, mengatakan pihaknya “menghentikan operasi kami di wilayah tersebut”.

Militer Israel mengatakan pihaknya sedang melakukan tinjauan menyeluruh di tingkat tertinggi untuk memahami keadaan yang disebutnya sebagai insiden tragis.

“IDF melakukan upaya ekstensif untuk memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan yang aman, dan telah bekerja sama dengan WCK dalam upaya penting mereka untuk menyediakan makanan dan bantuan kemanusiaan kepada masyarakat Gaza,” kata militer.

Andres, yang memulai WCK pada tahun 2010 dengan mengirimkan juru masak dan makanan ke Haiti setelah gempa bumi, sebelumnya mengatakan dia patah hati dan berduka atas keluarga dan teman-teman mereka yang meninggal.

Baca Juga: Israel Minta AS Percepat Proses Penjualan Jet Tempur F-15

“Pemerintah Israel perlu menghentikan pembunuhan membabi buta ini,” katanya di media sosial.

“Mereka perlu berhenti membatasi bantuan kemanusiaan, berhenti membunuh warga sipil dan pekerja bantuan, dan berhenti menggunakan makanan sebagai senjata. Tidak ada lagi nyawa tak berdosa yang hilang. Perdamaian dimulai dari rasa kemanusiaan kita bersama. Hal ini harus dimulai sekarang.”

Dalam sebuah pernyataan, Hamas mengatakan serangan itu bertujuan untuk meneror pekerja lembaga kemanusiaan internasional, sehingga menghalangi mereka menjalankan misinya.




TERBARU

[X]
×