kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Abaikan Keluhan Taiwan, 3 Balon Mata-Mata China Terbang Lagi di Selat Taiwan


Selasa, 09 Januari 2024 / 08:18 WIB
Abaikan Keluhan Taiwan, 3 Balon Mata-Mata China Terbang Lagi di Selat Taiwan
ILUSTRASI. Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya mendeteksi tiga balon China terbang di atas Selat Taiwan pada Minggu (7/1/2024). REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya mendeteksi tiga balon China terbang di atas Selat Taiwan pada Minggu (7/1/2024). 

Balon-balon tersebut merupakan yang terbaru dari serentetan balon serupa yang menurut kementerian telah mereka lihat selama sebulan terakhir.

Mengutip Reuters, Kementerian Pertahanan Taiwan mengeluarkan sebuah pernyataan yang tegas. Taiwan menuduh Tiongkok mengancam keselamatan penerbangan dan melancarkan perang psikologis terhadap penduduk pulau itu melalui balon-balon tersebut, beberapa hari sebelum pemilihan umum di Taiwan.

Kementerian Pertahanan China, yang bulan lalu menolak mengomentari balon tersebut, tidak segera menanggapi permintaan komentar yang diajukan Reuters.

Adanya potensi China menggunakan balon untuk memata-matai sejumlah negara menjadi isu global pada Februari lalu ketika Amerika Serikat menembak jatuh balon pengintai Tiongkok. 

China mengatakan balon itu adalah pesawat sipil yang tidak sengaja tersesat.

Taiwan sangat waspada terhadap aktivitas militer dan politik Tiongkok menjelang pemilihan presiden dan parlemen hari Sabtu ini. 

Dikatakan bahwa Tiongkok menggunakan tekanan militer dan ekonomi dalam upaya untuk ikut campur dalam pemilu.

Baca Juga: Xi Jinping Bersumpah Bakal Terus Gelar Kebijakan Antikorupsi Besar-besaran

Tiongkok memandang pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, namun klaim ini ditolak oleh pemerintah Taiwan.

Sejak bulan lalu Kementerian Pertahanan Taiwan telah melaporkan beberapa kejadian balon Tiongkok terbang di atas Selat Taiwan. Dikatakan bahwa selama seminggu terakhir beberapa balon telah terbang di atas pulau Taiwan dekat pangkalan udara utama.

Dalam insiden terbaru, yang diungkapkan oleh kementerian pada hari Senin dalam laporan hariannya mengenai aktivitas militer Tiongkok selama 24 jam terakhir, disebutkan bahwa tiga balon telah terbang di atas garis median sensitif selat tersebut pada hari Minggu.

Namun, hanya satu yang melintasi pulau Taiwan, tepat di ujung selatannya, menurut peta yang disediakan kementerian.

Semua balon menuju ke timur sebelum menghilang, tambahnya.

Pada hari Senin, calon wakil presiden dari Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa, Hsiao Bi-khim, mengatakan Tiongkok harus berhenti melecehkan Taiwan.

Baca Juga: Taiwan Kecam Balon China Sebagai Ancaman Keamanan dan Perang Psikologis

“Kami tidak menerima penggunaan intimidasi dan ancaman untuk mengganggu kehidupan masyarakat Taiwan kapan pun,” katanya. “Tidak hanya pada minggu ini, kami berharap perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dapat berlanjut dalam jangka panjang.”

Berbicara kepada wartawan pada hari Minggu, Jaw Shaw-kong, calon wakil presiden dari partai oposisi terbesar Taiwan, Kuomintang (KMT), menyerukan Tiongkok untuk berhenti mengirim pesawat dan kapal perang di selat tersebut dalam waktu satu minggu sebelum pemilu.

“Mohon izinkan Selat Taiwan tetap damai dan izinkan pemilihan kami berlangsung dengan sangat lembut,” kata Jaw.

Garis tengah Selat Taiwan sebelumnya berfungsi sebagai pembatas tidak resmi antara Taiwan dan Tiongkok, namun jet tempur, drone, dan sekarang balon Tiongkok sering terbang di atasnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×