kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Begini kronologi perselisihan yang melibatkan Jeff Bezos dan Putra Mahkota Arab Saudi


Jumat, 24 Januari 2020 / 09:19 WIB
Begini kronologi perselisihan yang melibatkan Jeff Bezos dan Putra Mahkota Arab Saudi
ILUSTRASI. Jeff Bezos dan kekasihnya Lauren Sanchez

Sumber: BBC | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Isu peretasan layanan pesan WhatsApp oleh Putra Mahkota Arab Saudi dengan CEO Amazon Jeff Bezos kian ramai diperbincangkan. Meski pihak Arab Saudi telah membantahnya, namun, berdasarkan hasil penyelidikan yang dilakukan Bezos, semua bukti menunjukkan hal sebaliknya. 

Bagaimana sebenarnya perselisihan antara keduanya dimulai? Berikut kronologinya.

Juni 2017: 

Jamal Khashoggi melarikan diri dari Arab Saudi dan pergi ke pengasingan di AS

September 2017: 

Khashoggi mulai menulis untuk Washington Post, mengkritik kebijakan Mohammed bin Salman

April 2018: 

Jeff Bezos menghadiri makan malam bersama putra mahkota dan mereka bertukar nomor

Baca Juga: Arab Saudi membantah putra mahkota meretas ponsel bos Amazon

1 Mei 2018: 

Bezos menerima file video MP4 terenkripsi yang diduga dikirim dari akun WhatsApp pribadi putra mahkota. Data milik Bezos bocor

2 Oktober 2018:

Jamal Khashoggi dibunuh di dalam konsulat Saudi di Istanbul

November 2018-Februari 2019:

Pangeran Mohammed membocorkan pesan-pesan WhatsApp kepada Bezos yang diduga mengungkapkan informasi pribadi dan rahasia tentang kehidupan pribadi Bezos

Januari 2019: 

National Enquirer menerbitkan sebuah eksposur perselingkuhan Bezos dengan Lauren Sanchez

Baca Juga: Perselingkuhan terbongkar setelah ponsel Jeff Bezos diretas Pangeran Arab Saudi?

Februari 2019:

Bezos menuduh National Enquirer melakukan "pemerasan dan surat kaleng". National Enquirer mengatakan mereka bertindak secara sah

Januari 2020: 

Para pakar PBB menyerukan penyelidikan atas dugaan keterlibatan putra mahkota dalam peretasan tersebut

Sebelumnya diberitakan, pakar hak asasi manusia dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menuntut penyelidikan segera atas tuduhan yang disematkan kepada putra mahkota Arab Saudi terkait kasus peretasan telepon bos Amazon, Jeff Bezos.

Melansir BBC, mereka juga mengatakan Mohammed bin Salman juga harus diselidiki karena "upaya terus menerus, langsung dan pribadi untuk menargetkan pihak yang dianggapnya lawan." 

Sebuah pesan dari nomor telepon yang digunakan oleh pangeran telah terlibat dalam pelanggaran data Bezos.

Kedutaan besar Arab Saudi di AS membantahnya dan mengatakan itu adalah kisah yang "absurd".

Baca Juga: Peretasan Jeff Bezos: Pakar PBB tuntut penyelidikan atas Putra Mahkota Arab Saudi

Baca Juga: Arab Saudi membantah putra mahkota meretas ponsel bos Amazon

Tetapi para pakar independen PBB - Agnes Callamard (pelapor khusus tentang eksekusi ringkasan dan pembunuhan di luar hukum) dan David Kaye (pelapor khusus tentang kebebasan berekspresi), mengatakan "kemungkinan keterlibatan" sang pangeran harus diselidiki.

Hubungan antara Arab Saudi dan Bezos -yang juga memiliki Washington Post- memburuk setelah Jamal Khashoggi, seorang kritikus terkemuka pemerintah Saudi dan salah satu staf surat kabar, dibunuh di konsulat Saudi di Istanbul pada tahun 2018.

Pembunuhan itu terjadi berbulan-bulan setelah dugaan peretasan cyber terjadi.

Ponsel Bezos diretas setelah ia menerima pesan WhatsApp pada Mei 2018 yang dikirim dari akun pribadi putra mahkota, menurut surat kabar Guardian, yang memuat berita ini untuk kali pertama.

Baca Juga: Pejabat senior PBB tidak boleh menggunakan WhatsApp sejak Juni 2019, ini alasannya

Investigasi terhadap pelanggaran data menemukan bahwa ponsel miliarder itu secara diam-diam mulai berbagi sejumlah besar data setelah ia menerima file video yang dienkripsi. 

Apa yang dikatakan para ahli?

Dalam sebuah pernyataan, Callamard dan Kaye mengatakan: "Informasi yang kami terima menunjukkan kemungkinan keterlibatan putra mahkota dalam memata-matai Bezos, dalam upaya untuk mempengaruhi, atau membungkam, laporan Washington Post tentang Arab Saudi." 

Dikatakan bahwa tuduhan itu memperkuat pelaporan lain yang menunjuk pada pola pengawasan yang ditargetkan terhadap lawan yang dipersepsikan dan mereka yang memiliki kepentingan strategis yang lebih luas bagi pemerintah Saudi.

Para ahli mengaitkan kasus ini dengan pembunuhan Khashoggi, dengan mengatakan telepon wartawan Post tersebut telah diretas bersamaan dengan telepon Bezos.

Baca Juga: Bisnis cloud Amazon bakal investasi di Indonesia

Mereka mengatakan telah terjadi kampanye online besar-besaran klandestin melawan Bezos dan Amazon, yang tampaknya menargetkan Bezos sebagai pemilik Washington Post.

Pernyataan itu juga menyerukan "kontrol ketat" terhadap pemasaran, penjualan, dan penggunaan spyware yang saat ini tidak dibatasi.

Bagaimana dugaan peretasan itu terjadi?

Para pakar PBB mengutip sebuah analisis forensik 2019 tentang iPhone milik Bezos yang dinilai dengan 'kepercayaan sedang hingga tinggi' bahwa ponselnya disusupi pada 1 Mei 2018 melalui file video MP4 yang dikirim dari akun WhatsApp yang digunakan secara pribadi oleh Mohammed bin Salman.

Putra mahkota dan Bezos dilaporkan telah bertukar nomor sebulan sebelumnya dan dalam beberapa jam setelah kedatangan MP4, ada "penarikan data besar-besaran dan belum pernah terjadi sebelumnya" dari telepon Bezos. 

Baca Juga: Warren Buffett menghabiskan 80% waktunya untuk membaca, ini 9 buku favoritnya.

Analisis yang dikutip oleh para ahli mengatakan putra mahkota kemudian mengirim pesan WhatsApp ke Bezos ... di mana ia diduga mengungkap informasi pribadi dan rahasia tentang kehidupan pribadi Bezos.

Putra mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

 

Informasi pribadi kemudian bocor ke tabloid Amerika, National Enquirer. Pada Februari 2019, Bezos menuduh tabloid tersebut melakukan "pemerasan dan surat kaleng" setelah menerbitkan pesan teks antara dia dan pacarnya, mantan presenter televisi Fox, Lauren Sánchez. 

Sebulan sebelumnya, dia dan MacKenzie Bezos, istri yang sudah mendampinginya selama 25 tahun, telah mengumumkan bahwa mereka berencana untuk bercerai setelah pisah rumah untuk "periode yang lama".

Baca Juga: Rahasia Bill Gates membangun kekayaan meskipun telah pensiun 20 tahun lalu

Apa yang dikatakan Saudi dan Bezos?

Akun Twitter dari kedutaan besar kerajaan AS mengeluarkan bantahan langsung atas tuduhan terhadap putra mahkota.

"Kami menyerukan penyelidikan atas klaim-klaim ini sehingga kami bisa mengeluarkan semua fakta," kata kedutaan.

Bezos tidak menanggapi pernyataan para pakar PBB itu, tetapi meng-upload tweet foto dirinya dengan tunangan Khashoggi, dengan tag #Jamal. 

Baca Juga: Ini kebiasaan buruk Bill Gates dan Elon Musk yang berhasil mereka tinggalkan



TERBARU

[X]
×