Gambaran Memilukan Warga Xi'an: Jalan sepi, Banyak Penduduk Kelaparan di rumah

Jumat, 31 Desember 2021 | 06:07 WIB Sumber: Yahoo News
Gambaran Memilukan Warga Xi'an: Jalan sepi, Banyak Penduduk Kelaparan di rumah

ILUSTRASI. Pada Rabu (29/12/2021) lalu, Kota Xi'an di provinsi Shaanxi China memasuki hari ketujuh penguncian atau lockdown. cnsphoto via REUTERS/File Photo


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pada Rabu (29/12/2021) lalu, Kota Xi'an di provinsi Shaanxi China memasuki hari ketujuh penguncian atau lockdown. Pemerintah memberlakukan beberapa pembatasan pandemi paling ketat di negara itu sejak wabah COVID-19 awal di Wuhan.

Mengutip Yahoo News yang melansir Insider, dengan pelaksanaan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 hanya beberapa minggu lagi, China telah menggandakan kebijakan nol COVID untuk menutup seluruh kota untuk menghilangkan bahkan satu kasus virus corona.

Xi'an, sebuah kota dengan 13 juta penduduk, sejauh ini telah melaporkan 960 kasus yang ditularkan secara lokal sejak 9 Desember. Angka itu mungkin tampak sangat kecil dibandingkan dengan infeksi harian yang terlihat di Eropa atau AS. Akan tetapi, wabah Xi'an adalah salah satu yang terburuk di China dalam sejarah pandemi negara tersebut.

Pada 23 Desember, pemerintah kota mengumumkan akan membatasi aktivitas penduduknya di rumah. Saat penguncian berlanjut, banyak yang mengatakan mereka kehabisan makanan dan memohon bantuan di media sosial. 

Baca Juga: Lockdown Masuki Hari ke-8, Kasus Covid-19 di Xi'an yang Tertinggi di China Tahun Ini

Orang dalam mencatat bahwa sejumlah posting Weibo telah dihapus atau dihapus dari pencarian yang sedang tren, meskipun tidak jelas siapa yang menghapusnya.

Pada hari-hari pertama penguncian, satu penduduk per rumah tangga diizinkan meninggalkan rumah mereka setiap dua hari untuk membeli bahan makanan. Tapi itu berubah pada hari Senin, ketika pemerintah Xi'an menginstruksikan semua penduduk untuk tinggal di rumah kecuali mereka keluar untuk dites.

Saat penduduk Xi'an berdiam diri di rumah, pihak berwenang secara aktif menghukum siapa pun yang membuat gangguan.

AFP melaporkan, setidaknya tujuh orang telah ditahan dan dituduh berusaha melewati karantina atau mengganggu ketertiban.

Baca Juga: Setelah Xi'an, Ratusan Ribu Penduduk di Kota China Ini dalam Penguncian Covid-19

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru