Krisis Iran: AS siap untuk negosiasi serius dengan Teheran

Kamis, 09 Januari 2020 | 14:39 WIB Sumber: BBC,Reuters
Krisis Iran: AS siap untuk negosiasi serius dengan Teheran

ILUSTRASI. Salah satu anggota pasukan militer AS. (Dok. REUTERS)


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat mengatakan, pihaknya siap untuk terlibat tanpa prasyarat dalam negosiasi serius dengan Iran menyusul pertukaran tawanan antar kedua negara tersebut.

Dalam sebuah surat kepada PBB, AS membenarkan keputusannya untuk membunuh Jenderal Iran Qasem Soleimani sebagai tindakan membela diri.

Iran telah membalas dengan menembakkan rudal ke pangkalan udara yang menampung pasukan AS di Irak tanpa menimbulkan korban. Iran juga mengatakan kepada PBB bahwa itu adalah tindakan membela diri.

Jenderal Soleimani secara luas dianggap sebagai pejabat senior kedua Iran.

Baca Juga: Ini lima poin pidato Trump soal rudal Iran: Salahkan Obama hingga kritik NATO

Sebagai kepala Pasukan Quds elit Pengawal Revolusi, ia merupakan arsitek kebijakan Iran di wilayah tersebut.

Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei menggambarkan serangan rudal itu sebagai "tamparan di muka" bagi AS dan menyerukan diakhirinya kehadiran Amerika di Timur Tengah.

Serangan AS terhadap Soleimani juga membunuh anggota milisi Irak yang didukung Iran, yang juga bersumpah akan membalas dendam.

Baca Juga: Dunia mulai meragukan legalitas serangan drone AS yang tewaskan Soleimani

Namun, Wakil Presiden AS Mike Pence mengatakan kepada CBS News bahwa "intelijen" mengindikasikan bahwa Iran telah meminta milisi sekutunya untuk tidak menyerang sasaran AS.

Dewan Perwakilan Rakyat AS telah menjadwalkan pemungutan suara hari Kamis dengan tujuan  membatasi kemampuan Presiden Donald Trump untuk berperang melawan Iran tanpa persetujuan khusus dari Kongres.

Dalam sepucuk surat yang ditujukan kepada Dewan Keamanan PBB, Duta Besar AS untuk PBB Kelly Craft mengatakan bahwa AS siap untuk bernegosiasi dengan tujuan mencegah rusaknya perdamaian dan keamanan internasional lebih lanjut atau eskalasi oleh rezim Iran.

Menurut surat itu, pembunuhan Soleimani dibenarkan di bawah Pasal 51 Piagam PBB, yang mengharuskan negara untuk "segera melaporkan" kepada Dewan Keamanan segala tindakan yang diambil dalam melaksanakan hak bela diri.

AS akan mengambil tindakan tambahan "seperlunya" di Timur Tengah untuk melindungi personel dan kepentingannya, tambah surat itu.

Iran juga mengutip Pasal 51 sebagai pembenaran atas serangannya terhadap pangkalan AS.

Baca Juga: Soal pembunuhan Soleimani, Trump: AS telah membunuh seorang monster

Duta Besar Iran untuk PBB, Majid Takht Ravanchi menulis bahwa Teheran "tidak mencari eskalasi atau perang" setelah menggunakan haknya untuk membela diri dengan mengambil "respons militer yang terukur dan proporsional dengan menargetkan pangkalan udara Amerika di Irak".

"Operasi itu tepat dan menargetkan sasaran militer sehingga tidak meninggalkan kerusakan jaminan pada warga sipil dan aset sipil di daerah itu," tulisnya.

Apa yang dikatakan Trump tentang serangan Iran?

Presiden AS Donald Trump sebelumnya mengancam tindakan militer terhadap Iran jika negara tersebut menargetkan personel dan pangkalan AS, tetapi ia tidak mengumumkan tindakan militer apa pun hingga saat ini, dengan alasan serangan Iran tidak menimbulkan korban.

"Tidak ada orang Amerika yang terluka dalam serangan semalam oleh rezim Iran," katanya.

Baca Juga: AS tunda larangan lisensi untuk ekspor uranium tingkat bom selama 2 tahun

"Iran tampaknya mundur, yang merupakan hal yang baik untuk semua pihak yang terkait," tambahnya.

Apa yang terjadi dalam serangan rudal?

Sebanyak 16 rudal diluncurkan dari setidaknya tiga lokasi di Iran, kata Menteri Pertahanan Mark Esper.

Setidaknya 11 dari rudal tersebut menyerang pangkalan udara di Al Asad, barat Baghdad, dan setidaknya satu lagi menghantam pangkalan Irbil.

Beberapa rudal lainnya mendarat agak jauh dari target.

Serangan terjadi sekitar pukul 02:00 waktu setempat pada hari Rabu (22:30 GMT pada hari Selasa).

Baca Juga: Trump: AS akan kenakan sanksi baru yang powerful atas Iran setelah serangan rudal

Kepala Staf Gabungan AS Mark Milley mengatakan dia yakin sistem peringatan dini telah mencegah jatuhnya korban dari pihak AS.

"Apa yang saya percayai, berdasarkan apa yang saya lihat dan apa yang saya tahu, adalah bahwa mereka dimaksudkan untuk menyebabkan kerusakan struktural, menghancurkan kendaraan dan peralatan dan pesawat terbang, dan untuk membunuh anggota militer," katanya.

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru