kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.450
  • EMAS665.000 -0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Mahathir Mohamad - Lee Hsien Loong sepakat akhiri pertikaian ruang udara dan maritim

Selasa, 09 April 2019 / 15:17 WIB

Mahathir Mohamad - Lee Hsien Loong sepakat akhiri pertikaian ruang udara dan maritim
Pertemuan PM Singapura dengan PM Malaysia

KONTAN.CO.ID - KUALA LUMPUR. Pemerintah Malaysia dan Singapura sepakat untuk membuat catatan perdamaian untuk mengakhiri perselisihan kedua negara yang telah menjerumuskan hubungan ke titik terendah mereka dalam beberapa dekade.

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad akan menjadi tuan rumah pertemuan dengan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong sejak ia kembali berkuasa dalam pemilihan Mei lalu. Retret diadakan setiap tahun sebagai sarana bagi kedua perdana menteri untuk berbicara secara terbuka tentang masalah yang dihadapi.


Dilansir dari Sounth China Morning Post, awalnya pembicaraan dijadwalkan pada November lalu, tetapi ditunda di tengah meningkatnya ketegangan. Mahathir sendiri dipandang oleh banyak orang di Singapura sebagai pendorong pendekatan hawkish di Malaysia.

Beberapa minggu setelah penundaan, para pejabat di kedua belah pihak mengejutkan para pengamat dengan berdebat di depan umum tentang batas-batas laut dan pengelolaan ruang udara.

Sejumlah pengamat kemudian menyarankan pemulihan hubungan yang baru-baru ini dimungkinkan karena kedua belah pihak telah berkomitmen untuk melakukan pembicaraan.

Dalam konferensi pers pada hari Senin, menteri transportasi kedua negara yakni Khaw Boon Wan dari Singapura dan Anthony Loke dari Malaysia mengatakan pembicaraan kedua pihak telah menghasilkan hasil yang adil dan saling menguntungkan di antara kedua negara.

Dalam sengketa wilayah udara, Singapura sepakat untuk menarik Sistem Pendaratan Instrumen yang kontroversial yang digunakan di bandara Seletar. Malaysia telah mempermasalahkan sistem tersebut karena membutuhkan pesawat terbang untuk melakukan pendekatan atas daerah-daerah di negara bagian selatan Johor.

Sebagai gantinya, kedua negara sedang mengeksplorasi penggunaan sistem GPS untuk membantu pesawat mendarat. Kedua belah pihak juga dalam pembicaraan untuk menyerahkan kendali ruang udara Malaysia yang dikelola di bawah perjanjian 1974.

Adapun dalam sengketa maritim, kedua negara telah menangguhkan klaim untuk perairan lepas pantai di barat daya Singapura yang direklamasi.

“Kami selalu mengambil pendekatan bahwa kesuksesan Anda akan memiliki manfaat tambahan bagi kami seperti jika kami gagal dalam hal ekonomi atau sebagai negara, saya yakin itu akan memiliki dampak negatif ke sisi lain,” kata Khaw.


Sumber : South China Morning Post
Editor: Tendi
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0625 || diagnostic_web = 0.3218

Close [X]
×