kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Mediator Gaza Mencari 'Formula Terakhir' Gencatan Senjata Israel vs Hamas


Rabu, 07 Februari 2024 / 15:20 WIB
Mediator Gaza Mencari 'Formula Terakhir' Gencatan Senjata Israel vs Hamas
ILUSTRASI. Tentara Israel menyiapkan peluru di dekat unit artileri bergerak, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Israel, 2 Januari 2024. REUTERS/Amir Cohen


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA Mediator Amerika Serikat, Qatar, dan Mesir bersiap untuk melakukan dorongan diplomatis guna menjembatani perbedaan antara Israel dan Hamas dalam rencana gencatan senjata untuk Gaza setelah kelompok Palestina tersebut menanggapi proposal untuk menghentikan pertempuran dan pembebasan sandera.

Hamas pada hari Selasa menjawab kerangka kerja yang disusun lebih dari seminggu yang lalu oleh kepala negosiator AS dan Israel dalam pertemuan di Paris dengan pihak Mesir dan Qatar.

Perincian dari respons tersebut tidak diungkapkan. Dalam sebuah pernyataan, Hamas mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka merespons "dalam semangat positif, memastikan gencatan senjata yang komprehensif dan lengkap, mengakhiri agresi terhadap rakyat kami, memastikan bantuan, tempat perlindungan, dan rekonstruksi, mengangkat blokade terhadap Jalur Gaza, dan mencapai pertukaran tawanan."

Baca Juga: Gencatan Senjata Israel dan Hamas di Gaza Resmi Diperpanjang Dua Hari

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, dalam tur cepat di Timur Tengah, mengatakan bahwa ia akan membahas respons Hamas dengan pejabat Israel saat ia mengunjungi negara tersebut pada hari Rabu.

Di Doha, Blinken mengatakan, "Masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan... tetapi kami terus percaya bahwa sebuah kesepakatan mungkin, dan bahkan penting."

Qatar menggambarkan respons Hamas sebagai "positif" secara keseluruhan, sementara sumber keamanan Mesir memberitahu Reuters bahwa Hamas menunjukkan fleksibilitas.

"Kami akan membahas semua rincian kerangka kerja yang diusulkan dengan pihak terkait untuk mencapai kesepakatan atas formula akhir secepat mungkin," kata Diaa Rashwan, kepala Layanan Informasi Negara Mesir, seperti yang dikutip.

Sumber yang dekat dengan pembicaraan tersebut telah mengatakan bahwa gencatan senjata akan berlangsung setidaknya 40 hari, selama periode tersebut militan akan membebaskan warga sipil di antara sandera yang masih mereka pegang.

Baca Juga: Gencatan Senjata Israel dan Hamas di Gaza Dimulai Jumat Ini

Tahap-tahap selanjutnya akan menyusul, untuk menyerahkan prajurit dan jenazah sandera, sebagai pertukaran untuk pembebasan Palestina yang dipenjara di Israel. Gencatan senjata juga akan meningkatkan aliran makanan dan bantuan lainnya kepada warga sipil Gaza yang putus asa yang menghadapi kelaparan dan kekurangan bahan pokok.

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa respons Hamas menunjukkan "beberapa pergerakan" menuju kesepakatan. Tetapi tidak jelas apakah Hamas atau Israel bersedia melonggarkan posisi keras mereka untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata.

Seorang pejabat Hamas yang tidak ingin disebutkan namanya kembali kepada Reuters pada hari Selasa bahwa gerakan Islam Palestina tersebut tidak akan membiarkan pembebasan sandera tanpa jaminan bahwa perang akan berakhir dan pasukan Israel meninggalkan Gaza.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah bersikeras bahwa Israel tidak akan mengakhiri kampanye Gaza-nya sampai Hamas dihabisi dan telah menolak pembentukan negara Palestina.

Arab Saudi telah memberi tahu AS bahwa posisinya tetap bahwa tidak akan ada hubungan diplomatik dengan Israel kecuali negara Palestina yang merdeka diakui di perbatasan 1967 dengan Yerusalem Timur, dan "agresi" Israel di Gaza dihentikan, kata kementerian luar negeri Saudi dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Arab Saudi menunda rencana yang didukung AS untuk normalisasi hubungan dengan Israel, sumber yang akrab dengan pemikiran Riyadh memberitahu Reuters pada Oktober 2023, ketika perang antara kelompok militan Palestina Hamas dan pasukan Israel meningkat.

Baca Juga: Perang Israel vs Hamas, Lebih 11.000 Orang Tewas di Gaza Termasuk 4.506 Anak-Anak

SANDERA MUNGKIN TELAH MENINGGAL

Ada gerakan Israel yang semakin mendesak untuk lebih berupaya membawa pulang para sandera, bahkan jika itu berarti kesepakatan dengan Hamas.

Militer Israel mengatakan pada hari Selasa bahwa 31 dari sandera yang tersisa di Gaza telah dinyatakan meninggal. Israel sebelumnya mengatakan bahwa 136 sandera masih berada di Gaza setelah 110 dibebaskan dalam gencatan senjata tujuh hari pada November ketika Israel juga membebaskan 240 Palestina yang ditahannya.

Dengan mengutip penilaian Israel yang dibagikan dengan pejabat AS dan Mesir, Wall Street Journal melaporkan bahwa sebanyak 50 sandera bisa telah meninggal, meninggalkan sekitar 80 sandera yang masih hidup.

Israel memulai serangan militer di Gaza setelah militan dari Gaza yang diperintah Hamas membunuh 1.200 orang dan menyandera 253 orang di selatan Israel pada 7 Oktober.

Baca Juga: Perang Israel vs Hamas Memanas, Begini Dampaknya ke Pasar Saham, Valas dan Komoditas

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 27.585 warga Palestina telah dikonfirmasi tewas dalam kampanye militer Israel, dengan ribuan lainnya dikhawatirkan terkubur di bawah puing.

Di lapangan di Gaza, pasukan Israel pada hari Selasa terus memberikan tekanan pada Khan Younis, kota selatan utama yang telah mereka coba rebut selama berminggu-minggu. Setidaknya 14 orang tewas akibat serangan udara, kata warga Palestina dan petugas medis.

Rafah, tepat di selatannya, juga menjadi sasaran serangan udara dan penembakan tank. Dua orang tewas dalam serangan di sebuah rumah di Rafah sementara enam polisi meninggal setelah mobil mereka diserang, kata pejabat kesehatan Gaza.

Pemimpin Israel bersumpah minggu lalu untuk maju ke Rafah selanjutnya, mengkhawatirkan lembaga bantuan internasional yang mengatakan bahwa sejuta warga sipil yang tergusur akan berada dalam bahaya, terjepit di dekat pagar perbatasan dengan Mesir.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×