kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pesan Presiden Taiwan kepada Rakyatnya Jelang Pemilu, Singgung Nasib Hong Kong


Senin, 04 Desember 2023 / 06:35 WIB
Pesan Presiden Taiwan kepada Rakyatnya Jelang Pemilu, Singgung Nasib Hong Kong
ILUSTRASI. Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengimbau para pemilih untuk memikirkan apa yang terjadi di Hong Kong REUTERS/Ann Wang


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Pada Minggu (3/12/2023), Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengimbau para pemilih untuk memikirkan apa yang terjadi di Hong Kong yang dikuasai China ketika mereka berpartisipasi dalam pemilihan umum bulan depan. 

Melansir Reuters, dia mengatakan bahwa perdamaian harus didukung dengan komitmen untuk meningkatkan pertahanan.

Taiwan saat ini tengah mempersiapkan pemilihan presiden dan parlemen pada 13 Januari 2024. Pada yang sama, China mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya dengan meningkatkan tekanan militer untuk menegaskan klaimnya. Langkah ini termasuk dua latihan perang besar di sekitar pulau itu dalam satu setengah tahun terakhir.

Partai oposisi utama China dan Taiwan, Kuomintang (KMT), telah menjadikan pemilu ini sebagai pilihan antara perang dan perdamaian. China tak menyukai Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa di Taiwan dan calon presidennya, Wakil Presiden Lai Ching-te, dan menyebut mereka sebagai separatis yang berbahaya.

Saat berbicara kepada para pendukungnya pada rapat umum kampanye Lai di ibu kota Taipei, Tsai mengatakan pihak oposisi menggunakan pembicaraan yang mengkhawatirkan mengenai perang dan perdamaian.

Baca Juga: Pantau Kapal Ilegal China di Laut China Selatan, Ini Langkah Filipina

“Saya ingin bertanya kepada Anda semua di sini, apakah ada yang menginginkan perang? Tidak ada yang menginginkannya,” katanya. 

Dia menambahkan, “Lihatlah Hong Kong dan pikirkan Taiwan. Kami tidak menginginkan perdamaian seperti Hong Kong. Kami menginginkan perdamaian yang bermartabat.”

Hong Kong, bekas jajahan Inggris, dikembalikan ke pemerintahan China pada tahun 1997 dengan janji otonomi luas di bawah kerangka “satu negara, dua sistem”, yang juga ditawarkan Tiongkok kepada Taiwan.

Beijing pada tahun 2020 memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang ketat di Hong Kong, yang menurut mereka sangat penting untuk memulihkan stabilitas. Hal ini dilakukan China setelah kota tersebut, yang merupakan pusat keuangan global, diguncang selama berbulan-bulan oleh protes anti-pemerintah dan anti-China yang terkadang disertai kekerasan pada tahun 2019.

Baca Juga: Taiwan Yakin China Belum Mampu Lakukan Invasi




TERBARU

[X]
×