kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Taiwan Hadapi Tekanan Terus Menerus dari China Jelang Pelantikan Presiden Baru


Jumat, 01 Maret 2024 / 19:30 WIB
Taiwan Hadapi Tekanan Terus Menerus dari China Jelang Pelantikan Presiden Baru
Shiyu atau Pulau Singa, yang merupakan bagian dari Kabupaten Kinmen, salah satu pulau lepas pantai Taiwan, digambarkan dengan latar belakang Xiamen Tiongkok, di Kinmen, Taiwan 21 Februari 2024. REUTERS/Ann Wang/File Foto


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

Taiwan telah mengeluh selama empat tahun atas peningkatan tindakan militer China, seperti pesawat tempur yang secara teratur terbang di atas Selat Taiwan sebagai bagian dari strategi “zona abu-abu” untuk melemahkan Taiwan dengan kegiatan-kegiatan yang dapat menghentikan konflik besar-besaran.

Seorang pejabat senior Taiwan yang mengetahui perencanaan keamanan pulau tersebut mengatakan bahwa Beijing memberikan tekanan "hari demi hari" menjelang pidato pelantikan Lai pada tanggal 20 Mei, dan bahwa situasi Kinmen adalah taktik "zona abu-abu" lainnya.

“Kami tidak akan mengikuti rencana politik mereka dan meningkatkan ketegangan,” kata pejabat tersebut.

Baca Juga: AS Siapkan US$118 Miliar untuk Bantu Israel dan Ukraina Berperang

Menteri Dewan Urusan Kelautan Taiwan Kuan Bi-ling, yang departemennya menjalankan penjaga pantai, minggu ini menyamakan apa yang terjadi di sekitar Kinmen dan patroli rutin penegasan kedaulatan Tiongkok di sekitar pulau-pulau kecil di Laut Cina Timur yang diklaim oleh Beijing, Tokyo, dan Taipei sebagai milik mereka.

“Tiongkok mencoba mengambil metode Diaoyutai dan menerapkannya di perairan Kinmen-Xiamen, yang benar-benar tidak dapat kami terima,” katanya.

Namun, ketegangan di sekitar Kinmen sepertinya tidak akan mereda dalam waktu dekat, karena perwakilan pemerintah Taiwan dan Tiongkok pada minggu ini melanjutkan negosiasi mengenai cara menyelesaikan insiden tersebut. Keluarga korban tewas telah meminta kompensasi dan permintaan maaf dari pihak berwenang Taiwan.

Seorang pejabat senior Taiwan yang menangani insiden di Kinmen mengatakan Taiwan tidak akan meminta maaf, karena hal itu akan mempersulit penegakan hukum Taiwan di masa depan di sana.

Baca Juga: Ekonomi China Diramal Tidak Akan Mampu Salip Ekonomi AS hingga Tahun 2080

Angkatan bersenjata Taiwan sejauh ini telah menyerahkan penanganan perselisihan kepada penjaga pantai, yang armada Kinmennya yang terdiri dari 16 kapal berpatroli di sana dan bukan angkatan laut, yang menandakan mereka tidak menginginkan eskalasi.

Ketika ditanya apa tanggapan yang akan diambil jika penjaga pantai Tiongkok “berlebihan”, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan mereka tidak menginginkan konflik.

“Menghindari perang bukan berarti mengelak. Kami punya aturan untuk persiapan tempur, tapi kami tidak ingin hal itu terjadi,” ujarnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×