kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Taiwan Hadapi Tekanan Terus Menerus dari China Jelang Pelantikan Presiden Baru


Jumat, 01 Maret 2024 / 19:30 WIB
Taiwan Hadapi Tekanan Terus Menerus dari China Jelang Pelantikan Presiden Baru
Shiyu atau Pulau Singa, yang merupakan bagian dari Kabupaten Kinmen, salah satu pulau lepas pantai Taiwan, digambarkan dengan latar belakang Xiamen Tiongkok, di Kinmen, Taiwan 21 Februari 2024. REUTERS/Ann Wang/File Foto


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Taiwan terus-menerus menghadapi tekanan dari China menjelang pelantikan presiden berikutnya pada bulan Mei. Para pejabat di Taipei khawatir Beijing akan semakin menekan ruang gerak Taiwan tanpa harus terlibat dalam konflik langsung.

Sejak Wakil Presiden saat ini, Lai Ching-te, memenangkan kursi kepresidenan pada bulan Januari, China memandang Lai sebagai seorang separatis – Beijing telah merebut sekutu diplomatik Taiwan, mengubah jalur udara di Selat Taiwan yang sempit, dan memulai patroli penjaga pantai rutin di sekitar wilayah yang dikuasai Taiwan, termasuk Pulau Kinmen yang berdekatan dengan pantai Tiongkok.

China mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan demokratis sebagai bagian dari wilayahnya sendiri, meskipun ada penolakan keras dari pihak Taiwan. 

Baca Juga: Lagi-Lagi, Taiwan Laporkan Patroli Kesiapan Tempur China di Dekat Wilayahnya

Saat mengunjungi Taipei pekan lalu, Perwakilan AS Mike Gallagher, ketua komite terpilih Dewan Perwakilan AS untuk China, mengatakan bahwa patroli Beijing di sekitar Kinmen, yang berjarak perjalanan feri singkat dari kota Xiamen dan Quanzhou di Tiongkok, adalah bagian dari pola tekanan yang stabil pada Taiwan.

“Ini adalah upaya mengiris salami; mereka secara perlahan meningkatkan tekanan,” katanya, merujuk pada strategi bertahap dalam meningkatkan tekanan.

Seorang pejabat asing yang memantau masalah keamanan di wilayah tersebut menggambarkan apa yang terjadi sebagai tekanan yang “terus menerus”, dengan tetap menyampaikan pesan bahwa Beijing tidak menyukai Lai, tetapi tanpa melakukan latihan perang atau memaksakan konfrontasi militer langsung.

“Ini adalah bagian dari pola perubahan status quo di Selat Taiwan secara bertahap, melihat apa yang bisa mereka lakukan dan beralih ke keadaan normal baru, membatasi ruang gerak Taiwan,” kata sumber itu.

Baca Juga: Lebihi Target, Jababeka (KIJA) Bukukan Marketing Sales Rp 2,21 Triliun pada 2023

Tiongkok mengatakan patroli penjaga pantai bertujuan untuk menjamin keselamatan para nelayan. Dua nelayan China tewas bulan lalu saat mencoba melarikan diri dari penjaga pantai Taiwan setelah mendekati salah satu pulau Kinmen yang dijaga ketat.

Ketika ditanya apakah ketegangan di Kinmen merupakan bagian dari tekanan Tiongkok sebelum pelantikan Lai, juru bicara Kantor Urusan Taiwan China tidak memberikan jawaban langsung, dan menegaskan kembali hak China untuk melakukan patroli penjaga pantai.

“Kedua sisi Selat Taiwan adalah bagian dari satu China, dan Taiwan adalah bagian dari Tiongkok,” kata Zhu Fenglian.

China mengatakan bahwa merekalah yang memiliki kedaulatan atas Selat Taiwan, dan mereka juga tidak mengakui perairan “terlarang” bagi para nelayan di sekitar Kinmen. Taiwan dengan tegas menolak klaim teritorial Tiongkok.

Baca Juga: Putin dan Xi Kompak Tolak Aksi Campur Tangan AS ke Negara Lain

Li Zhenguang, seorang pakar Taiwan di Beijing Union University, mengatakan kepada kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua, minggu ini bahwa Tiongkok harus “memahami dengan tegas inisiatif ini” ketika berurusan dengan Taiwan, dan menegaskan yurisdiksi di sekitar Kinmen adalah langkah yang perlu diambil dalam jalannya "reunifikasi".




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×