kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45764,61   -6,06   -0.79%
  • EMAS887.000 -1,88%
  • RD.SAHAM 0.90%
  • RD.CAMPURAN 0.65%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.47%

Xi Jinping: Virus corona kasus yang paling sulit dikendalikan sejak China berdiri


Senin, 24 Februari 2020 / 08:22 WIB
Xi Jinping: Virus corona kasus yang paling sulit dikendalikan sejak China berdiri
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping. REUTERS/Jason Lee TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: South China Morning Post,Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Dalam pertemuan pada skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, Presiden Cina Xi Jinping mengatakan epidemi virus korona adalah krisis kesehatan masyarakat paling serius di negara itu. Dia lantas menjanjikan kebijakan yang lebih pro-pertumbuhan untuk membantu mengatasinya.

Menurut kantor berita negara Xinhua, Xi mengatakan epidemi virus corona adalah penyebaran tercepat, dengan kasus terinfeksi paling banyak dan yang paling sulit untuk dicegah dan dikendalikan sejak berdirinya Republik Rakyat China.

"Ini adalah krisis bagi kami dan ini juga merupakan ujian besar," katanya. Dia mengakui bahwa negara itu perlu belajar dari "kekurangan nyata yang terungkap" dalam upaya menanggapi virus, sehingga dapat meningkatkan kemampuannya untuk menangani krisis di masa depan.

Baca Juga: Italia terkejut, kasus virus corona melonjak tiba-tiba dari 3 menjadi 152 kasus!

Tetapi Xi juga mengatakan kepada para kader Partai Komunis bahwa “penilaian epidemi Komite Pusat partai itu akurat, semua pengaturan kerja tepat waktu, dan langkah-langkah yang diambil efektif”.

"Efektivitas kerja pencegahan dan pengendalian sekali lagi menunjukkan keunggulan signifikan dari kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok dan sistem sosialis dengan karakteristik China," katanya seperti dilansir South China Morning Post.

Baca Juga: Warga global panik, kasus virus corona di Iran, Korsel, dan Italia kian merajalela

Dia mengatakan, mengendalikan wabah di pusat kota Wuhan di China dan provinsi Hubei yang lebih luas serta mencegah penyebaran epidemi ke Beijing, pusat politik China, adalah dua tujuan strategis utama negara itu.

"Pertama, (kita harus) dengan tegas mengekang penyebaran epidemi ... meningkatkan metode pengobatan dan penyembuhan, dan mengurangi tingkat infeksi dan kematian secara efektif di Hubei dan Wuhan," katanya.

Baca Juga: Xi Jinping: Epidemi corona belum capai puncak

"Kedua, (kita perlu) melakukan segala upaya untuk mencegah dan mengendalikan penyebaran di Beijing ... memperkuat pertahanan dan kontrol bersama di wilayah Beijing-Tianjin-Hebei, dan memotong sumber infeksi sebanyak mungkin."

Pernyataan Xi muncul ketika jumlah kasus yang dikonfirmasi mendekati angka 77.000 di daratan China, dengan lebih dari 2.400 orang tewas. Provinsi Hubei, pusat wabah, menjadi wilayah dengan kasus infeksi dan kematian terbanyak. 

Baca Juga: Survei: Indonesia merasa lebih terancam virus corona daripada Singapura dan Malaysia

Namun ada tanda-tanda perbaikan. Tidak termasuk Hubei, ada 18 kasus baru yang dikonfirmasi pada hari Sabtu, terendah untuk bulan ini. Sementara, ada 21 provinsi China mengatakan mereka tidak memiliki kasus baru yang dikonfirmasi termasuk Beijing.

Menurut rekaman yang disiarkan oleh media televisi negara CCTV, semua yang mengambil bagian dalam pertemuan itu, baik secara langsung atau melalui tautan video, mengenakan masker, kecuali untuk Xi dan enam anggota Komite Tetap Politbiro lainnya, yang duduk di panggung yang jauh dari peserta lain .

Baca Juga: Depkes Singapura lakukan karantina 2.593 warga, 1.421 orang sudah dipulangkan

Meski mengakui epidemi pasti akan "berdampak besar pada ekonomi dan masyarakat China", Xi mengatakan dasar-dasar pertumbuhan ekonomi jangka panjang China tidak berubah, dan dampak epidemi adalah jangka pendek dan dapat dikendalikan secara keseluruhan.

Dalam kesempatan itu, Xi juga menyampaikan terima kasih yang tulus kepada rekan-rekan senegaranya di Hong Kong, Makau, dan Taiwan, dan orang Tionghoa perantauan atas dukungan mereka dalam perang Cina melawan epidemi.

Sementara itu, data Reuters menunjukkan, virus ini telah membunuh 2.442 orang di Tiongkok, yang telah melaporkan 76.936 kasus. Wabah ini juga telah menyebar ke sekitar 26 negara dan wilayah lain, dengan korban tewas sekitar 20 orang lebih, menurut penghitungan Reuters.

Korea Selatan siaga

Reuters juga memberitakan, Presiden Korea Selatan mengatakan pemerintah telah meningkatkan kewaspadaan penyakit ini ke tingkat tertinggi, yang memungkinkan pihak berwenang untuk mengirim sumber daya tambahan ke kota Daegu dan daerah Cheongdo, yang ditetapkan sebagai "zona perawatan khusus" pada hari Jumat.

Pejabat kesehatan Korsel melaporkan terdapat 169 kasus infeksi baru, sehingga total menjadi 602 kasus. Angka ini naik dua kali lipat dari Jumat hingga Sabtu.

Baca Juga: China memangkas suku bunga pinjaman untuk pulihkan ekonomi dari efek virus corona

Lebih dari separuh kasus baru terkait dengan sebuah gereja di kota tenggara Daegu setelah seorang wanita berusia 61 tahun yang dikenal sebagai "Pasien 31" menghadiri layanan di sana dan dinyatakan positif virus corona minggu lalu. Wanita itu tidak memiliki catatan perjalanan ke luar negeri baru-baru ini.

Baca Juga: Menang lawan virus corona, Xi Jinping optimistis capai target ekonomi tahun ini

Tingkat kewaspadaan tinggi juga memungkinkan pemerintah untuk memaksa agar kegiatan publik ditiadakan dan memerintahkan penutupan sementara sekolah, kata Kantor Berita Korea Selatan Yonhap. Meski demikian, pemerintah tidak memberikan rincian langsung tentang langkah apa yang bisa diambil.



TERBARU

[X]
×