kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45904,45   14,65   1.65%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Diam-Diam, Angkatan Laut AS dan Taiwan Gelar Latihan di Pasifik pada April 2024


Rabu, 15 Mei 2024 / 05:22 WIB
Diam-Diam, Angkatan Laut AS dan Taiwan Gelar Latihan di Pasifik pada April 2024
ILUSTRASI. Angkatan Laut Amerika Serikat dan Taiwan melakukan latihan bersama di Pasifik pada bulan April secara diam-diam. REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Empat sumber Reuters mengatakan, Angkatan Laut Amerika Serikat dan Taiwan melakukan latihan bersama di Pasifik pada bulan April secara diam-diam dan tidak diumumkan secara resmi. 

Latihan tersebut dilakukan ketika militer kedua negara meningkatkan kerja sama di tengah meningkatnya ancaman militer China.

Mengutip Reuters, Washington dan Taipei telah memperluas kerja sama militer mereka dalam beberapa tahun terakhir di tengah serangan China yang hampir dilakukan setiap hari ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan serta latihan pasukan China di dekat pulau itu.

Keterlibatan militer AS-Taiwan, termasuk kunjungan dan pelatihan, dirahasiakan dan sering kali tidak dikonfirmasi secara resmi karena keberatan China terhadap kontak militer apa pun antara Washington dan Taipei. China mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan demokratis sebagai wilayahnya sendiri, namun ditolak keras oleh pulau tersebut.

Menurut sumber tersebut, latihan gabungan yang tidak dipublikasikan tersebut berlangsung bulan lalu di Pasifik Barat.

Salah satu sumber mengatakan "banyak aset militer" terlibat. Sementara, sumber kedua mengatakan latihan tersebut tidak secara resmi ada dan disebut sebagai pertemuan laut yang tidak direncanakan. Hal ini  mengacu pada perjanjian diam-diam di mana kedua belah pihak mengklaim latihan tersebut hanyalah hasil dari pertemuan yang tidak disengaja.

"Sepertinya saya sedang makan di restoran ini dan Anda juga kebetulan ada di sini. Kalau begitu sepertinya aku hanya berbagi meja yang sama dengan seseorang," kata sumber tersebut.

Baca Juga: China Bantah Tudingan Filipina Soal Pulau Buatan di Laut China Selatan

Sumber itu juga mengatakan, sekitar setengah lusin kapal angkatan laut dari kedua belah pihak, termasuk fregat dan kapal pasokan dan pendukung, berpartisipasi dalam latihan selama berhari-hari. Latihan ini dirancang untuk melakukan operasi “dasar” seperti komunikasi, pengisian bahan bakar dan pasokan.

Angkatan Laut Taiwan mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa untuk menangani skenario tak terduga di laut dan untuk meminimalkan intervensi satu sama lain, angkatan laut bertindak sesuai dengan Kode untuk Pertemuan yang Tidak Direncanakan di Laut yang dikepalai AS, yang juga dikenal sebagai CUES.

“Angkatan Laut sering melakukan kontak dengan kapal negara lain dan melakukan latihan pertemuan jika diperlukan,” kata pernyataan itu tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Pentagon menolak berkomentar mengenai hal ini.

Taiwan dan Amerika Serikat tidak memiliki hubungan diplomatik resmi, karena Washington secara resmi mengakui Beijing tetapi terikat oleh hukum untuk memberikan Taiwan sarana untuk mempertahankan diri dan merupakan pendukung internasional terpenting bagi Taiwan.

Sumber ketiga mengatakan meskipun pertemuan yang tidak direncanakan antara kedua angkatan laut tersebut sebagian besar melibatkan latihan dasar, latihan semacam itu sangat penting untuk memastikan kedua militer dapat beroperasi bersama pada saat darurat.

Sumber tersebut menambahkan, kedua angkatan laut juga melakukan berbagai manuver taktis, termasuk mencari sasaran di bawah air.

Baca Juga: China Diduga Bangun Pulau Buatan, Filipina Kirim Kapal ke Laut China Selatan




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×