kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Iran Sita Kapal Tanker, 3.000 Marinir AS Tiba di Laut Merah dengan 2 Kapal Perang


Selasa, 08 Agustus 2023 / 05:34 WIB
Iran Sita Kapal Tanker, 3.000 Marinir AS Tiba di Laut Merah dengan 2 Kapal Perang
ILUSTRASI. Lebih dari 3.000 personel militer Amerika Serikat telah tiba di Laut Merah dengan dua kapal perang.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KETEGANGAN IRAN VS AS - Lebih dari 3.000 personel militer Amerika Serikat telah tiba di Laut Merah dengan dua kapal perang. Menurut Angkatan Laut AS pada Senin (7/8/2023), ini merupakan bagian dari tanggapan yang ditingkatkan Washington setelah penyitaan kapal tanker oleh Iran. 

Mengutip AFP, pengerahan tersebut menambah peningkatan penumpukan militer AS di perairan Teluk yang tegang yang penting bagi perdagangan minyak global. Kondisi itu juga telah mendorong Teheran menuduh AS mengobarkan ketidakstabilan regional.

Militer AS mengatakan Iran telah menyita atau berusaha untuk mengambil alih hampir 20 kapal berbendera internasional di kawasan itu selama dua tahun terakhir.

Armada Kelima Angkatan Laut AS mengatakan dalam sebuah pernyataan, para pelaut dan marinir AS memasuki Laut Merah pada hari Minggu setelah transit melalui Terusan Suez dalam penempatan yang diumumkan sebelumnya.

Mereka tiba di atas kapal perang USS Bataan dan USS Carter Hall, dengan tujuan memberikan fleksibilitas dan kemampuan maritim yang lebih besar kepada Armada Kelima.

"Pengerahan itu menambah upaya untuk mencegah aktivitas destabilisasi dan mengurangi ketegangan regional yang disebabkan oleh gangguan Iran dan penyitaan kapal dagang," kata juru bicara Armada Kelima Komandan Tim Hawkins kepada AFP.

Baca Juga: Iran Pamerkan Rudal dengan Jangkauan 600 Km dalam Latihan Militer di Teluk Persia

USS Bataan adalah kapal serbu amfibi yang dapat membawa pesawat sayap tetap dan putar serta kapal pendarat. USS Carter Hall, kapal pendaratan dermaga, mengangkut Marinir, perlengkapan mereka, dan mendaratkan mereka ke darat.

Dalam konferensi pers hari Senin, juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanani mengatakan pengerahan AS hanya melayani kepentingan Washington.

"Kehadiran militer pemerintah AS di kawasan tidak pernah menciptakan keamanan. Kepentingan mereka di kawasan ini selalu memaksa mereka untuk mengobarkan ketidakstabilan dan ketidakamanan," katanya kepada wartawan.

"Kami sangat yakin bahwa negara-negara Teluk Persia mampu memastikan keamanan mereka sendiri."

Sementara itu, menurut kantor berita negara IRNA, Juru bicara Pengawal Revolusi Iran, Ramazan Sharif, mengatakan republik Islam itu telah mencapai tingkat kekuatan yang dapat membalas tindakan jahat apa pun oleh AS, seperti merebut kapal.

Baca Juga: Biden Tunjuk Direktur CIA William Burns Jadi Anggota Kabinetnya

Mengutip Middle East Eye, pembicaraan antara Iran dan AS untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 terhenti. 

Sementara itu, Iran telah meningkatkan penyitaan kapal tankernya di wilayah tersebut, praktik yang umum terjadi ketika ketegangan dengan AS meningkat.

Pada bulan April 2023, komando angkatan laut Iran menyita sebuah kapal tanker minyak yang membawa minyak dari Kuwait ke Houston, Texas, untuk raksasa energi AS Chevron.

Kapal tanker kedua, kapal tanker Niovi berbendera Panama, sedang berlayar di sekitar pantai UEA, dari Dubai menuju Fujairah, ketika dihentikan oleh Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) pada 3 Mei 2023.

Pada bulan Juli, AS mengatakan telah berhasil mencegah dua upaya penyitaan kapal tanker komersial oleh angkatan laut Iran yang melepaskan tembakan ke kapal-kapal di dekat Selat Hormuz, jalur laut penting antara Teluk dan laut terbuka yang dilalui sekitar 20 persen kapal dunia. 




TERBARU

[X]
×