kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jepang Hitung Mundur Pendaratan Presisi Pesawat Ruang Angkasa di Bulan


Kamis, 18 Januari 2024 / 17:06 WIB
Jepang Hitung Mundur Pendaratan Presisi Pesawat Ruang Angkasa di Bulan
Roket H-IIA yang membawa pendarat bulan badan antariksa nasional diluncurkan di Tanegashima Space Center di pulau barat daya Tanegashima, Jepang dalam foto ini diambil oleh Kyodo pada 7 September 2023. Mandatory credit Kyodo/via REUTERS/File Foto


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  TOKYO. Jepang berusaha menjadi negara kelima yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan, dengan mencoba melakukan pendaratan presisi pada hari Jumat. 

Langkah ini diharapkan memberikan dorongan positif bagi program luar angkasa Jepang, yang sebelumnya mengalami beberapa kendala dan tertinggal dibandingkan dengan saingannya, China.

Wahana yang dijuluki "penembak jitu bulan" milik Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) bertujuan mendarat dalam jarak 100 meter (328 kaki) dari targetnya. Teknologi ini dianggap penting oleh JAXA untuk misi penelitian air di bulan dan untuk menilai kelayakan tempat tinggal manusia di sana.

Baca Juga: Chandrayaan-3 Sukses, India Jadi Negara ke-4 yang Mendarat di Bulan

Jepang kini berusaha memainkan peran yang lebih besar di sektor luar angkasa, dengan bermitra bersama sekutu dekatnya, Washington, guna merespons kemajuan militer dan teknologi Tiongkok, termasuk di bidang luar angkasa. 

Selain memiliki beberapa perusahaan swasta rintisan di bidang luar angkasa, Jepang juga memiliki tujuan mengirim astronot ke bulan sebagai bagian dari program Artemis NASA.

Namun, JAXA mengalami beberapa kendala, termasuk kegagalan peluncuran roket terbarunya, H3, pada bulan Maret yang ditujukan untuk bersaing dengan penyedia roket komersial seperti SpaceX.

Wahana Pendarat Cerdas untuk Investigasi Bulan (SLIM) JAXA akan memulai fase pendaratan selama 20 menit dalam misi satu arahnya mulai tengah malam pada hari Sabtu. Misi ini akan mencoba mendarat di lokasi target seukuran dua lintasan atletik di kemiringan kawah bulan yang tepat di selatan ekuator.

"Jepang menjadi negara pertama yang mencapai ini. Membuktikan bahwa Jepang memiliki teknologi ini akan memberikan keunggulan besar dalam misi internasional mendatang seperti Artemis," ujar Shinichiro Sakai, manajer proyek SLIM JAXA.

Baca Juga: Perlombaan Baru Eksplorasi Antariksa, Setelah Rusia Gagal, Kini India Adu Peruntungan

India mencapai pencapaian sejarah dengan Chandrayaan-3 pada bulan Agustus, yang berhasil mendarat di kutub selatan bulan. Prestasi teknologi ini menyoroti posisi India sebagai pemain utama di bidang luar angkasa.

JAXA menekankan bahwa teknologi presisi tinggi yang dimilikinya akan menjadi alat yang sangat berguna dalam eksplorasi kutub bulan yang berbukit-bukit di masa depan. Kutub bulan dipandang sebagai sumber potensial untuk oksigen, bahan bakar, dan air. Jepang juga berencana melakukan eksplorasi kutub bulan tanpa awak bersama dengan India pada tahun 2025.

“Dalam pengembangan proyek bulan, Jepang mungkin tidak bisa bersaing dalam hal sumber daya dengan AS, Tiongkok, atau India,” kata Kazuto Saiki, seorang profesor di Universitas Ritsumeikan yang mengembangkan kamera inframerah dekat SLIM. Kamera ini akan menganalisis batuan bulan setelah pendaratan.

“Kita harus fokus pada pengembangan teknologi yang sangat dibutuhkan, seperti pendaratan presisi dan kamera inframerah dekat, yang akan diterapkan dalam proyek eksplorasi luar negeri.”

Baca Juga: Pamer ke China, India-AS-Jepang-Australia gelar latihan angkatan laut besar-besaran

Meskipun JAXA sudah dua kali berhasil mendarat di asteroid kecil, pendaratan di bulan dianggap lebih sulit karena gravitasinya, seperti terlihat pada beberapa kegagalan baru-baru ini. Beberapa upaya mendarat dari perusahaan startup Jepang ispace inc (9348.T) dan Luna 25 dari Rusia mengalami kegagalan.

“Kesalahan memang bisa terjadi, namun Jepang memiliki pengalaman luar angkasa yang sangat besar - mereka telah berhasil melaksanakan operasi luar angkasa yang sangat rumit selama bertahun-tahun,” kata Bleddyn Bowen, seorang profesor di Universitas Leicester yang mengkhususkan diri dalam kebijakan luar angkasa. 

Meskipun tidak sebesar Amerika Serikat atau Uni Soviet di masa lalu, atau sebesar Tiongkok saat ini dari segi skala, Jepang selalu unggul dalam hal kemampuan dan teknologi canggih.

Baca Juga: Roket Siapa yang Menabrak Bulan? Warga Bumi Belum Ada yang Mengaku

Pendaratan presisi SLIM "mungkin tidak membawa perubahan besar", tetapi demonstrasi pendaratan ini dan produksi pesawat ruang angkasa ringan oleh Jepang dapat membuka peluang bagi organisasi antariksa di seluruh dunia dengan mengurangi biaya setiap misi, tambah Bowen.

JAXA menyatakan bahwa akan memerlukan waktu hingga satu bulan untuk memverifikasi apakah SLIM berhasil mencapai sasaran presisi tinggi setelah pendaratan. 

Selama pendaratan, SLIM juga akan meluncurkan dua wahana mini, yaitu kendaraan pelompat sebesar oven microwave dan penjelajah beroda seukuran bola bisbol, yang akan mengambil gambar pesawat ruang angkasa tersebut. 

Beberapa perusahaan besar seperti Sony Group, pembuat mainan Tomy, dan beberapa universitas Jepang turut berkontribusi dalam pengembangan robot ini.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×