kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.005,61   -2,80   -0.28%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Marcos: Filipina dan China Bahas Hak Penangkapan Ikan di Laut China Selatan


Senin, 01 Mei 2023 / 13:34 WIB
Marcos: Filipina dan China Bahas Hak Penangkapan Ikan di Laut China Selatan
ILUSTRASI. Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr mengatakan, China telah setuju untuk membahas hak penangkapan ikan di Laut China Selatan.


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - MANILA. Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr mengatakan, China telah setuju untuk membahas hak penangkapan ikan di Laut China Selatan. Asal tahu saja, Filipina mendorong jalur komunikasi langsung dengan Beijing mengenai perbedaan maritim.

Mengutip Reuters, Senin (1/5), Marcos mengungkapkan,  China setuju untuk duduk dan berbicara tentang hak penangkapan ikan Filipina di Laut China Selatan. Ia menambahkan, dia teah meminta penjaga pantai Filipina dan Departemen Luar Negeri untuk menyusun roadmap penangkapan ikan dan alasan yang akan disampaikan ke Beijing.

Dalam sambutannya kepada wartawan saat berada di atas pesawat ke Washington, Marcos juga mengatakan jalur komunikasi langsung Filipina-China akhirnya harus diadopsi, ketika ditanya tentang pemikirannya tentang konfrontasi maritim baru-baru ini antara kedua negara.

Baca Juga: AS Tuding Penjaga Pantai China Melecehkan Kapal Filipina

"Prioritas keseluruhan adalah untuk menjaga wilayah maritim kita," katanya, dalam sambutan yang dikeluarkan oleh kantornya.

Kedutaan Besar China di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Filipina menuduh penjaga pantai China pada hari Jumat melakukan taktik agresif menyusul insiden baru-baru ini selama patroli penjaga pantai Filipina di dekat Second Thomas Shoal yang dikuasai Filipina, titik nyala untuk pertengkaran sebelumnya yang terletak 105 mil laut (195 km) di lepas pantainya.

Amerika Serikat telah mendesak China untuk berhenti melecehkan kapal Filipina di Laut China Selatan, sementara Beijing mengatakan bersedia menangani perbedaan maritim dengan negara-negara yang menjadi perhatian melalui konsultasi persahabatan, sambil memperingatkan Washington agar tidak melakukan campur tangan.

"Ini adalah hal yang... kami harap dapat dihindari, kali ini sedikit lebih berbahaya karena mereka dekat," kata Marcos.

"Itu bisa menimbulkan korban di kedua belah pihak."

Baca Juga: Lakukan Kunjungan Kerja, Presiden Filipina akan Perkuat Hubungan dengan AS

China mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan, dengan sembilan garis putus-putus pada peta yang membentang lebih dari 1.500 km (930 mil) dari daratannya dan memotong zona ekonomi eksklusif Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei dan Indonesia.

Putusan arbitrase internasional pada tahun 2016 menolak garis itu karena tidak memiliki dasar hukum.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×