kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45764,61   -6,06   -0.79%
  • EMAS887.000 -1,88%
  • RD.SAHAM 0.90%
  • RD.CAMPURAN 0.65%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.47%

Pasokan obat untuk anak-anak alami krisis akut, warga Meksiko menjerit


Selasa, 18 Februari 2020 / 07:44 WIB
Pasokan obat untuk anak-anak alami krisis akut, warga Meksiko menjerit
ILUSTRASI. Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador. REUTERS/Jose Luis Gonzalez/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MEXICO CITY. Hermes Soto, yang tepat berusia 5 tahun pada hari Senin (17/2/2020), tidak akan merayakan ulang tahunnya bersama teman-temannya. Sebagai gantinya, ia bersiap untuk sesi kemoterapi ke-15 untuk mengatasi kanker langka namun agresif yang mengancam nyawanya.

Bagi ibunya, Esperanza Paz, cobaan itu diperparah oleh kekhawatiran akan kekurangan pasokan obat vincristine. Obat ini sangat dibutuhkan untuk menyelamatkan nyawa putranya.

"Dia bisa kambuh. Kanker dapat menyerang kembali,” kata Paz, setelah melakukan kemoterapi. Sebelumnya, kemoterapi putra Paz sempat ditunda seminggu lamanya pada pertengahan Januari karena kekurangan vincristine di rumah sakit Mexico City.

Baca Juga: Donald Trump naikkan tarif impor produk turunan baja dan aluminium

“Kekhawatirannya adalah bahwa Hermes sekarang dalam tahap akhir perawatannya. Kami hanya perlu dua siklus kemoterapi untuk menyelesaikannya,” tambah Paz, yang merupakan seorang pembuat kerajinan yang tinggal bersama ketiga anaknya di sebuah rumah sederhana di ibukota.

Hermes, yang telah menjalani tiga operasi sejak Oktober 2018, adalah satu dari lusinan anak yang pengobatan kankernya telah terancam oleh kelangkaan menyusul perombakan pengadaan obat-obatan oleh pemerintahan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador. Pemerintah Meksiko kali ini lebih memusatkan pembelian obat-obatan untuk mengurangi korupsi dan harga yang terlalu mahal.

Baca Juga: Virus corona sudah tiba di Eropa dan Nepal, Amerika laporkan kasus kedua

Pengacara Andrea Rocha mewakili orang tua dari lebih dari 60 anak, kebanyakan pasien kanker, yang tidak dapat menemukan obat yang tepat di Meksiko dalam beberapa bulan terakhir. Dia telah mengajukan tuntutan hukum yang memaksa pemerintah untuk memberikan obat kepada anak-anak.

Masalah ini telah berubah menjadi sakit kepala besar bagi Lopez Obrador, yang populer karena janjinya untuk memperbaiki banyak tempat yang paling rentan di Meksiko. Gambaran anak-anak yang sakit dan orang tua yang bingung mengkritik pemerintah dari bangsal rumah sakit yang padat telah menimbulkan pertanyaan sulit yang ditujukan kepada presiden dalam konferensi pers.

Baca Juga: Trump yakinkan petani AS kesepakatan dagang dengan China akan untungkan mereka

Lopez Obrador mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa Meksiko sekarang memiliki cukup obat-obatan. Dia mengatakan ada beberapa hal yang menyebabkan kelangkaan kelangkaan obat dalam beberapa bulan terakhir. Misalnya saja distributor farmasi Meksiko yang menolak perubahan pengadaan, pejabat rumah sakit yang katanya menimbun obat-obatan, hingga masalah pasokan dari perusahaan obat di China dan India.

Kantor kepresidenan dan kementerian kesehatan tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Baca Juga: Senat AS menyetujui revisi kesepakatan dagang Amerika Utara

Minimnya pasokan obat-obatan yang sporadis telah meningkatkan aksi protes dari orang tua. Ini menjadi pertanda utama bahwa masalah semakin memburuk. Komisi Hak Asasi Manusia Nasional Meksiko, sebuah badan pemerintah yang independen, mengatakan telah menerima lebih dari 500 pengaduan tentang kekurangan pasokan obat sejak November.

"Kami tidak memiliki sistem kesehatan kelas satu sebelumnya, tetapi sejak pergantian administrasi, masalah kelangkaan telah berkembang pesat," kata Rocha. "Belum pernah ada krisis sebesar ini."

Baca Juga: Harga minyak naik, terkerek kemajuan kesepakatan dagang AS-Meksiko-Kanada

Untuk sementara, beberapa orang tua dapat mengatasi masalah dengan membagikan uang tunai ekstra untuk membeli obat resep di apotek swasta. Tetapi mereka mengatakan beberapa obat sekarang tidak tersedia.

Pada 1 Januari, pemerintah Meksiko membatalkan sistem perawatan kesehatan Popular Insurance, yang membebankan biaya dan memiliki sistem keanggotaan. Sebagai gantinya, pemerintah meluncurkan sistem perawatan kesehatan universal yang gratis di titik penggunaan, Institut Kesehatan untuk Kesejahteraan, atau Insabi.

"Presiden memberi tahu kami bahwa akan ada pasokan total mulai 1 Desember. Tetapi kanker tidak menunggu," kata Paz, merujuk pada komentar Lopez Obrador baru-baru ini bahwa Insabi akan menyediakan akses ke obat-obatan gratis dan sistem kesehatan yang sebanding dengan Denmark sebelum akhir tahun ini.

Denmark mengalokasikan lebih dari 10% PDB untuk kesehatan, sementara Meksiko berkontribusi 5,9%.

Baca Juga: Kisah di balik penemuan emas batangan kuno seberat 2 kg di bawah tanah Mexico City

Harga meningkat tajam

Menurut angka resmi, kanker anak adalah penyebab kematian tertinggi kedua di antara anak-anak di Meksiko. Setiap tahun, rata-rata 2.300 anak meninggal dari 7.500 kasus baru.

Sementara data resmi tidak tersedia, orang tua mengatakan dua anak laki-laki meninggal karena kurangnya obat dalam beberapa bulan terakhir.

Kekurangan tersebut juga berdampak pada pasien non-kanker, termasuk anak-anak yang menjalani transplantasi organ.

Baca Juga: Bank Dunia memangkas prediksi pertumbuhan 2020 menjadi 2,5%

Ini sangat berbahaya bagi anak-anak seperti Diana yang berusia 7 tahun, yang telah menjalani 19 operasi dan harus menunggu empat tahun untuk transplantasi ginjal.

Ibunya, Monica Marquez, seorang penjual kerajinan tangan berusia 41 tahun, mengatakan dia harus membayar sendiri dan bergantung pada sumbangan untuk membeli Tacrolimus dan asam Mycophenolic, dua obat vital penekan kekebalan untuk putrinya.

Tetapi kekurangan pasokan telah menyebabkan harga Tacrolimus melonjak dari 2.500 peso (US$ 135) menjadi 14.000 peso (US$ 755) untuk dosis dua minggu. Kondisi itu membuat harga obat menjadi tidak terjangkau bagi keluarga berpenghasilan rendah.

Baca Juga: Cegah aliran senjata dan obat ilegal, AS akan kerjasama kepabeanan dengan Meksiko

Khawatir putrinya akan kambuh dan kembali seperti semula, frustrasi yang dirasakan Marquez terhadap pemerintah semakin meningkat.

"Aku merasa mereka sedang memainkannya," katanya kepada Reuters. "Mereka berusaha menutupi matahari dengan jari ketika jelas ada masalah yang sangat besar."

 



TERBARU

[X]
×