kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Cerita Remaja Israel yang Disandera Hamas dengan Anjingnya


Kamis, 07 Desember 2023 / 07:16 WIB
Ini Cerita Remaja Israel yang Disandera Hamas dengan Anjingnya
ILUSTRASI. Militan Hamas Palestina. REUTERS/Mohammed Salem


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JERUSALEM. Mia Leimberg keluar dari penawanan selama hampir dua bulan di Gaza dengan Bella, anjing Shih Tzu-nya, dalam pelukannya. 

Melansir Reuters, ini menjadi salah satu momen paling mencengangkan dalam gencatan senjata selama seminggu antara Israel dan Hamas yang berakhir Jumat pekan lalu.

"Saat kami berada di sana, kami harus memberinya sisa makanan kami - ya, yang saya bicarakan tentang kamu Bella," kata Mia, 17 tahun, sambil menatap anjing putih kecil di pelukannya. 

Dia menambahkan, “Dan kami harus memastikan bahwa dia tidak berkeliaran liar di tempat kami berada. Kami harus menjaganya agar dia tidak pergi menjelajah dan mengganggu siapa pun di sana.”

Mia dan ibunya Gabriela sedang mengunjungi keluarga di Kibbutz Nir Yitzhak ketika mereka disandera oleh Hamas saat terjadi aksi penyerangan besar-besaran pada 7 Oktober di Israel selatan, yang memicu perang dengan kelompok Islam Palestina di Gaza.

Ibu, anak perempuan, bibi dan anjingnya dibebaskan sebagai bagian dari pertukaran tahanan Palestina. Namun paman dan pasangan sang bibi masih ditahan.

"Itu sulit. Saya menggendongnya (Bella) sepanjang perjalanan ke sana. Beratnya bertambah empat kilogram. Dan saya cukup beruntung bisa menahannya melewati seluruh situasi itu dan membawanya kembali," kata Mia saat pulang ke Yerusalem dalam wawancara media pertamanya.

Baca Juga: Penjualan Sorban Keffiyeh Palestina di AS Meroket

Gambaran mengenai penahanan Hamas mulai muncul seiring kembalinya beberapa sandera Israel. Beberapa orang menggambarkan lingkungan yang 'mencekik', tidak adanya akses terhadap obat-obatan dan berkurangnya makanan. Anak-anak bercerita bahwa mereka diperintahkan untuk selalu diam.

“Untungnya bagi saya Bella tidak seperti anjing kecil lain yang saya kenal secara pribadi, dia agak pendiam, kecuali saat dia sedang bermain atau marah,” ujarnya. 

"Jika mereka melihatnya sebagai pengganggu, saya pikir mereka tidak akan membiarkan saya menjaganya. Ini jujur," jelasnya.

Banyak hewan peliharaan terbunuh atau hilang selama amukan Hamas.

Ayah Mia, Moshe, mengatakan mereka mencari Bella selama minggu-minggu penahanan keluarganya. Pada hari pembebasan mereka, dia terkejut mendengar wanita itu keluar sambil menggendong anjingnya.

Ia menjelaskan lebih detail apa yang dialami putrinya untuk mempertahankan Bella. 

“Dia khawatir sesuatu akan terjadi pada anjing itu jika dia meninggalkannya,” katanya.

Baca Juga: Israel Bakal Membanjiri Terowongan di Gaza dengan Air Laut




TERBARU

[X]
×