Rusia Blokir Facebook Karena Dituduh Batasi Akses ke Media Pemerintah

Sabtu, 05 Maret 2022 | 05:58 WIB Sumber: Reuters
Rusia Blokir Facebook Karena Dituduh Batasi Akses ke Media Pemerintah

ILUSTRASI. Rusia Blokir Facebook Karena Dituduh Batasi Akses ke Media Pemerintah


KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Pemerintah Rusia memblokir Facebook Meta Platforms Inc sebagai respons pembatasan akses Facebook ke media Rusia di platform tersebut.

Regulator, Roskomnadzor, mengatakan ada 26 kasus diskriminasi terhadap media Rusia oleh Facebook sejak Oktober 2020, termasuk pembatasan dalam beberapa hari terakhir pada saluran yang didukung negara seperti RT dan kantor berita RIA.

Melansir Reuters, Jumat (4/3), langkah ini merupakan eskalasi besar dalam konfrontasi yang sedang berlangsung antara perusahaan teknologi besar dan Rusia, yang dalam beberapa tahun terakhir mengeluarkan banyak denda dan layanan tertatih-tatih melalui perlambatan. 

Ketegangan meningkat di tengah invasi Rusia ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai "operasi khusus".

Baca Juga: Pengusaha Rusia Gelar Sayembara Kepala Vladimir Putin, Berhadiah Rp 14 Miliar

Kantor berita Tass melaporkan pada hari Jumat bahwa Rusia telah membatasi akses ke Twitter. Kantor berita Interfax sebelumnya mengatakan layanan itu telah diblokir.

Twitter Inc tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kepala urusan global Meta, Nick Clegg, mengatakan perusahaan akan terus melakukan segala cara untuk memulihkan layanannya.

"Segera jutaan orang Rusia akan menemukan diri mereka terputus dari informasi yang dapat dipercaya, kehilangan cara sehari-hari mereka berhubungan dengan keluarga dan teman-teman dan dibungkam dari berbicara," katanya, dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter.

Pekan lalu, Moskow mengatakan sebagian membatasi akses ke Facebook, sebuah langkah yang dikatakan perusahaan itu terjadi setelah menolak permintaan pemerintah untuk menghentikan pemeriksaan fakta independen dari beberapa media pemerintah Rusia. Pada hari Sabtu, Twitter juga mengatakan layanannya dibatasi untuk beberapa pengguna Rusia.

Baca Juga: Facebook dan Beberapa Situs Media Tak Dapat Diakses di Rusia

Perusahaan teknologi besar telah menghadapi tekanan untuk menanggapi invasi 24 Februari, yang telah menyebabkan sanksi ekonomi terhadap Moskow oleh pemerintah di seluruh dunia. Media yang dikelola pemerintah Rusia telah muncul sebagai titik nyala utama antara Moskow dan platform media sosial selama konflik.

Meta minggu ini mengatakan telah membatasi akses ke RT dan Sputnik di seluruh Uni Eropa dan secara global menurunkan konten dari halaman Facebook dan akun Instagram outlet yang dikendalikan negara Rusia, serta posting yang berisi tautan ke outlet tersebut di Facebook. Perusahaan teknologi seperti Google Alphabet Inc (GOOGL.O) juga telah menghentikan sementara iklan di Rusia.

Rusia telah melakukan beberapa langkah untuk menindak media berita asing dalam beberapa hari terakhir. Ini memotong akses ke beberapa situs web organisasi berita, termasuk BBC, Voice of America dan Radio Free Europe/Radio Liberty karena menyebarkan informasi palsu tentang tindakannya di Ukraina. 

Pemerintah Ukraina telah meminta Meta dan platform lainnya selama konflik untuk menarik layanan mereka dari Rusia. Pakar pidato online dan pembela hak telah menyuarakan keprihatinan tentang dampak pemblokiran layanan online bagi warga Rusia yang mencoba mengatur atau mendapatkan informasi.

Meta memiliki sekitar 7,5 juta pengguna di Facebook di Rusia pada tahun lalu dan 122,2 juta pengguna di seluruh layanan lainnya, termasuk Instagram, WhatsApp, dan Messenger, menurut perkiraan dari Insider Intelligence. Jaringan sosial terkemuka yang berbasis di Rusia, VK, memiliki 63 juta pengguna, menurut perkiraan peneliti.

Aplikasi VPN populer telah diunduh lebih dari 1,3 juta kali di Rusia sejak invasinya ke Ukraina dimulai, menurut data dari peneliti AppFigures, yang menggambarkan angka tersebut sebagai lonjakan besar.

Baca Juga: Roket Bunuh 70 Tentara Ukraina, Konvoi Besar Militer Rusia Mendekati Kyiv

Meta juga merupakan salah satu dari beberapa perusahaan teknologi yang menghadapi kemungkinan tindakan hukuman di Rusia setelah mereka gagal membuka kantor lokal dan mengambil tindakan lain yang diwajibkan oleh undang-undang komunikasi yang disahkan musim panas ini.

Perusahaan teknologi secara global telah menarik diri dari Rusia sebagai tanggapan atas permintaan dari pemerintah atau untuk memberi sinyal dukungan bagi Ukraina. Penyedia internet AS Cogent Communications (CCOI.O) mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya memotong layanan internet ke klien Rusia. 

Awal pekan ini, raksasa perangkat lunak bisnis Oracle Corp mengatakan pihaknya menangguhkan semua operasi di Rusia, sementara saingannya SAP SE mengatakan akan menghentikan sementara semua penjualan di negara tersebut. Seorang pejabat pemerintah Ukraina telah mentweet di kedua perusahaan untuk meminta dukungan. 

Baca Juga: Meksiko Menolak Jatuhkan Sanksi Ekonomi Terhadap Rusia

Roskomnadzor mengatakan dalam pernyataannya bahwa Meta telah membatasi akses ke akun outlet berita yang didukung negara dalam beberapa hari terakhir, daftar RT, Sputnik, kantor berita RIA, Zvezda TV kementerian pertahanan dan situs gazeta.ru dan lenta.ru.

Dikatakan pembatasan tersebut melanggar prinsip-prinsip utama kebebasan informasi dan akses tanpa hambatan pengguna internet Rusia ke media Rusia.

 

 

 

 

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru