kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Selain China, Lonjakan Pneumonia Anak Juga Terjadi di Belanda


Rabu, 29 November 2023 / 07:09 WIB
Selain China, Lonjakan Pneumonia Anak Juga Terjadi di Belanda
ILUSTRASI. Kasus pneumonia misterius merebak di China. Pasien anak bersama orang tuanya sedang antre di salah satu fasilitas kesehatan di kota Beijing China, (27/11/2023).


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - AMSTERDAM. Menurut laporan badan kesehatan Belanda, kasus pneumonia pada anak-anak mengalami peningkatan signifikan.

Mengutip Fox News, selama periode 13-19 November 2023, terdapat 103 kasus pneumonia di Belanda dari setiap 100.000 anak berusia antara 5 dan 14 tahun.

Berdasarkan data Institut Penelitian Layanan Kesehatan Belanda (NIVEL), jumlah tersebut meningkat dari posisi 83 kasus pada minggu sebelumnya.

Angka ini merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan puncak musim flu pada tahun 2022, ketika negara tersebut mencatat 58 kasus pneumonia per 100.000 anak.

Kasus juga meningkat di kalangan anak-anak berusia 4 tahun ke bawah di Belanda, meningkat dari 124 menjadi 145 per 100.000 dalam jangka waktu yang sama.

Sebelumnya diberitakan, China juga mengalami peningkatan kasus pneumonia pada anak-anak dan penyakit pernapasan lainnya yang tidak dapat dijelaskan.

ProMED, sistem pengawasan penyakit digital global, melaporkan pada hari Senin bahwa rumah sakit China – terutama di Beijing – telah “kebanjiran anak-anak yang sakit” sebagai akibat dari wabah pneumonia.

Baca Juga: WHO: Lonjakan Penyakit Pneumonia Misterius di China Belum Sebesar Era Pra-pandemi

Pada konferensi pers pada 13 November, para pejabat Komisi Kesehatan Nasional China menyalahkan lonjakan tersebut sebagai akibat dari pencabutan pembatasan COVID-19, karena ini adalah musim flu pertama sejak negara tersebut melonggarkan kebijakan lockdown yang ketat.

Menurut pernyataan di situs web Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pejabat China juga mengaitkan peningkatan ini dengan penyebaran penyakit menular lainnya, termasuk flu, RSV, SARS-COV-2, dan infeksi bakteri yang disebut mycoplasma pneumoniae.

Pada tanggal 22 November, WHO mengatakan pihaknya telah meminta informasi epidemiologi dan klinis tambahan dari China serta hasil laboratorium dari anak-anak yang terkena dampak.

“Kami juga telah meminta informasi lebih lanjut mengenai tren terkini dalam sirkulasi patogen yang diketahui, termasuk influenza, SARS-CoV-2, RSV, dan mycoplasma pneumoniae, serta beban yang ada pada sistem layanan kesehatan saat ini,” kata badan internasional tersebut dalam pernyataannya.

“WHO juga menjalin kontak dengan para dokter dan ilmuwan melalui kemitraan teknis dan jaringan kami yang ada di China,” jelas WHO.

Baca Juga: Kasus Pneumonia Misterius di China Naik, Kemkes Imbau Masyarakat Waspada

Untuk mengurangi risiko penyebaran penyakit pernapasan, WHO merekomendasikan agar masyarakat di daerah yang terkena dampak selalu mendapatkan vaksinasi terbaru, menjaga jarak dari orang yang sakit, tinggal di rumah saat sakit, mencari perawatan medis jika diperlukan, memakai masker seperlunya dan mencuci tangan secara teratur. 

Marc Siegel, profesor kedokteran klinis di NYU Langone Medical Center dan kontributor medis Fox News, muncul di "Fox & Friends" pada hari Selasa untuk berbagi pendapatnya tentang lonjakan tersebut.

Meskipun dokter tersebut mengatakan bahwa dia agak skeptis terhadap pernyataan China dan WHO bahwa semuanya baik-baik saja, dia juga yakin bahwa fenomena ini mungkin sama dengan yang dialami AS tahun lalu, yang dia sebut sebagai “jeda kekebalan”.

“Mereka melakukan lockdown sepanjang tahun 2022, dan ketika Anda melepaskan lockdown, semua virus pernapasan bagian atas – RSV, influenza, COVID – muncul kembali,” kata Siegel.

Masalah potensial lainnya adalah China mengalami peningkatan jumlah virus mikoplasma.

“Mereka membanjiri bakteri ini dengan Z-Pac – dan ketika Anda memberikan Z-Pac kepada terlalu banyak orang, Anda akan terkena mikoplasma yang resisten, dan Anda bisa berakhir di rumah sakit,” dokter memperingatkan.

"Jadi menurut saya kombinasi dari semua hal itu adalah jawaban kami di sini."

Bagi orang-orang yang termasuk dalam kelompok risiko tinggi, termasuk mereka yang berusia di atas 65 tahun, Siegel merekomendasikan untuk mendapatkan vaksin pneumokokus, serta vaksin RSV dan flu.

Baca Juga: WHO Desak China Jelaskan Soal Wabah Pneumonia Anak, Ini Jawaban Beijing

Edward Liu, M.D., kepala bagian penyakit menular di Hackensack Meridian Jersey Shore University Medical Center, mencatat bahwa secara historis, RSV dan flu telah menyebabkan infeksi saluran pernapasan selama musim dingin.

“Lonjakan infeksi pernafasan yang tiba-tiba dapat disebabkan oleh RSV dan flu,” katanya kepada Fox News Digital.

“Tahun lalu merupakan tahun yang buruk bagi RSV yang menyerang anak-anak di AS.”

“Saya pikir masyarakat khawatir akan munculnya infeksi saluran pernapasan baru, bahkan di negara lain, karena kita telah mengetahui betapa cepatnya virus saluran pernapasan dapat menyebar secara internasional,” lanjut Liu. “Tidak ada yang menginginkan pandemi lagi.”

Dia menambahkan, “Sangat penting bagi WHO dan/atau CDC untuk membantu China dan Belanda dalam menentukan penyebab infeksi saluran pernafasan ini.”

Baca Juga: Wabah Pneumonia Anak Banyak Dilaporkan di Rumah Sakit China, Bikin Ilmuwan Cemas!

Mengutip The Telegraph, dalam catatannya, ProMED mengatakan: “Laporan ini menunjukkan merebaknya wabah penyakit pernafasan yang tidak terdiagnosis secara luas. Sama sekali tidak jelas kapan wabah ini dimulai karena tidak biasa jika banyak anak-anak terkena penyakit ini dalam waktu yang begitu cepat. Laporan tersebut tidak mengatakan bahwa ada orang dewasa yang terkena dampaknya, menunjukkan adanya paparan di sekolah.”

Namun, wabah ini mungkin terkait dengan Mycoplasma pneumoniae, yang juga dikenal sebagai “pneumonia berjalan”, yang dilaporkan melonjak ketika China memasuki musim dingin pertamanya tanpa menerapkan lockdown ketat terhadap Covid-19.

Gejala pneumonia berjalan – yang umumnya menyerang anak kecil – meliputi sakit tenggorokan, kelelahan, dan batuk berkepanjangan yang dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Dalam kasus yang parah, penyakit ini pada akhirnya dapat memburuk menjadi pneumonia.

Selanjutnya: Investor Asing Masuk Ke Bursa, Saham Blue Chip Ini Diprediksi Jadi Incaran

Menarik Dibaca: Perhatikan, 5 Hal Ini Bisa Buat Lamaran Kerja Anda Ditolak




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×