kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Semakin Banyak Kapal Tanker Menghindari Laut Merah, Setelah AS-Inggris Serang Houthi


Jumat, 12 Januari 2024 / 23:36 WIB
Semakin Banyak Kapal Tanker Menghindari Laut Merah, Setelah AS-Inggris Serang Houthi
ILUSTRASI. Houthi military helicopter flies over the Galaxy Leader cargo ship in the Red Sea in this photo released November 20, 2023. Houthi Military Media/Handout via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - LONDON. Semakin banyak pemilik kapal tanker yang memilih menghindari Laut Merah dan beberapa kapal tanker mengubah arah pada hari Jumat (12/1).

Setelah serangan udara Amerika Serikat (AS) dan Inggris di Yaman meningkatkan situasi yang sudah sangat bergejolak di Laut Merah.

Serangan-serangan tersebut dilakukan dari udara dan laut sebagai tanggapan atas serangan milisi Houthi Yaman terhadap kapal-kapal di Laut Merah, sebuah jalur pelayaran yang sangat penting bagi perdagangan global.

Pasukan Maritim Gabungan (CMF), sebuah kemitraan maritim multinasional yang dipimpin oleh AS dari Bahrain, memperingatkan semua kapal untuk menghindari Selat Bab al-Mandab di ujung selatan Laut Merah selama beberapa hari, kata perusahaan kapal tanker INTERTANKO dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Iran: Serangan AS-Inggris Terhadap Houthi akan Memicu Ketidakstabilan di Kawasan

Houthi telah menargetkan kapal-kapal komersial sejak akhir tahun lalu dalam serangan-serangan yang menurut kelompok itu bertujuan untuk mendukung Palestina melawan serangan Israel  di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas.

Insiden-insiden tersebut terkonsentrasi di Selat Bab al-Mandab, sebelah barat daya Semenanjung Arab.

Dalam tanda eskalasi lebih lanjut, Iran pada hari Kamis (11/1) menyita sebuah kapal tanker dengan minyak mentah Irak yang ditujukan ke Turki. Insiden tersebut terjadi di dekat Selat Hormuz, antara Oman dan Iran, sebuah koridor pelayaran penting lainnya.

Kapal tanker Toya, Diyyinah-I, Stolt Zulu dan Navig8 Pride LHJ semuanya terlihat berbalik arah di tengah pelayaran untuk menghindari Laut Merah antara pukul 03.00 dan 07.30 GMT pada hari Jumat, menurut pelacakan kapal dari LSEG dan Kpler.

Baca Juga: Dampak Serangan AS dan Inggris ke Houthi Yaman, Situasi Makin Memanas

Lima kapal tanker minyak lainnya - Madarah Silver, Hafnia Thames, Free Spirit, Front Fusion, dan Gamsunoro - melakukan pengalihan rute atau menghentikan sementara pelayarannya pada hari Jumat.

Harga minyak naik sekitar 2% pada pukul 15.42 GMT, setelah naik lebih jauh lagi pada awal sesi dengan perdagangan minyak mentah Brent di atas US$80.

"Ketakutan di pasar minyak adalah bahwa wilayah ini berada pada jalur eskalasi yang tidak dapat diprediksi di mana pada suatu saat nanti, pasokan minyak pada akhirnya akan hilang," ujar analis SEB, Bjarne Schieldrop.

Sejumlah perusahaan pelayaran dalam beberapa minggu terakhir memilih untuk menghindari wilayah Laut Merah karena risiko yang meningkat.

Meskipun ada beberapa pengalihan kapal tanker, gangguan rantai pasokan sebagian besar terbatas pada industri pengiriman peti kemas sejak Houthi meningkatkan serangan maritim mereka pada bulan Desember. Lalu lintas kapal tanker minyak melalui Laut Merah tetap stabil bulan lalu.

Baca Juga: AS-Inggris Menyerang Yaman, Kemenlu Pastikan Tak Ada WNI Menjadi Korban

Pengalihan sejauh ini berdampak pada jumlah tanker yang lebih kecil dibandingkan dengan rata-rata harian Desember yang terdiri dari 76 tanker yang ada di Laut Merah selatan dan Teluk Aden, seperti yang dihitung oleh layanan pelacakan MariTrace.

Namun, serangan AS dan Inggris di Yaman, "dapat menandai titik balik karena - setidaknya untuk beberapa hari - Selat Bab al-Mandab akan menjadi zona perang," kata Alberto Ayuso Martin, kepala penelitian di Medco Shipbrokers yang berbasis di Spanyol.

Pada hari Jumat, grup kapal tanker minyak Denmark Torm mengatakan bahwa mereka memutuskan untuk menghentikan sementara semua transit melalui Laut Merah bagian selatan.

Perusahaan pelayaran Hafnia dan Stena Bulk juga mengatakan bahwa mereka akan menghindari Bab al-Mandab.

Perusahaan pelayaran peti kemas besar Maersk dan Hapag Lloyd menyambut baik langkah-langkah untuk mengamankan wilayah tersebut.

Baca Juga: NATO: Serangan AS dan Inggris Terhadap Houthi Bersifat Defensif

Namun mereka tidak mengatakan apakah serangan AS dan Inggris akan cukup bagi mereka untuk kembali ke Terusan Suez, rute tercepat antara Asia dan Eropa yang menyumbang sekitar 12% lalu lintas peti kemas global.

Bulan lalu, perusahaan kapal tanker minyak Belgia, Euronav mengatakan bahwa mereka akan menghindari wilayah Laut Merah sampai pemberitahuan lebih lanjut. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan pada hari Jumat bahwa kebijakan tersebut tidak berubah.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×