kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jika AS Tembak Jatuh Uji Coba Rudalnya, Korea Utara Akan Deklarasikan Perang


Rabu, 08 Maret 2023 / 07:34 WIB
Jika AS Tembak Jatuh Uji Coba Rudalnya, Korea Utara Akan Deklarasikan Perang
ILUSTRASI. Korea Utara mengatakan bahwa setiap langkah untuk mencegat dan menembak jatuh uji coba rudalnya akan dianggap sebagai deklarasi perang.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Korea Utara mengatakan bahwa setiap langkah untuk mencegat dan menembak jatuh uji coba rudalnya akan dianggap sebagai "deklarasi perang".

Mengutip Al Jazeera, pernyataan yang dirilis pada hari Selasa itu diutarakan oleh Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un. 

Dia mengutip sebuah laporan media Korea Selatan yang mengatakan Amerika Serikat berencana untuk menembak jatuh rudal balistik antarbenua (ICBM) Pyongyang jika senjata itu diluncurkan untuk uji coba di Samudera Pasifik.

AS dan sekutunya tidak pernah menembak jatuh rudal balistik Korea Utara, yang biasanya diluncurkan pada sudut yang curam untuk menghindari negara tetangga. Akan tetapi, pertanyaan tersebut menarik perhatian baru karena Pyongyang menyarankan akan menembakkan lebih banyak rudal ke Jepang.

Kim Yo Jong mengatakan Pyongyang akan melihat setiap tindakan militer AS terhadap uji coba senjata strategisnya sebagai "deklarasi perang".

“Lautan Pasifik bukan milik dominasi AS atau Jepang,” katanya.

Baca Juga: Jepang Hancurkan Roket Baru di Luar Angkasa Setelah Kegagalan Mesin Tahap Kedua

Retorika berapi-api dari Korea Utara muncul ketika AS dan Korea Selatan memulihkan dan meningkatkan latihan militer bersama mereka menyusul rekor jumlah uji coba rudal oleh Pyongyang tahun lalu.

AS mengerahkan pembom B-52 untuk latihan bersama dengan jet tempur Korea Selatan pada hari Senin dalam apa yang dikatakan kementerian pertahanan Korea Selatan sebagai unjuk kekuatan terhadap ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.

Militer AS dan Korea Selatan juga bersiap untuk menghidupkan kembali latihan terbesar mereka akhir bulan ini.

Latihan lapangan, yang dikenal sebagai Warrior Shield FTX, akan mencakup pendaratan amfibi dan dijalankan bersamaan dengan latihan Freedom Shield, pelatihan pos komando yang disimulasikan komputer yang bertujuan untuk memperkuat kemampuan pertahanan dan respons.

Kim Yo Jong memperingatkan pada hari Selasa bahwa Korea Utara siap untuk mengambil tindakan "luar biasa" terhadap latihan tersebut.

“Kami mengawasi gerakan militer oleh pasukan AS dan militer boneka Korea Selatan dan selalu siaga untuk mengambil tindakan yang tepat, cepat dan luar biasa kapan saja sesuai penilaian kami,” katanya.

Baca Juga: Pipi Bulat dan Kemerahan Putri Kim Jong Un Bikin Rakyat Korut Marah, Mengapa?




TERBARU

[X]
×